Sport

Akankah Ini Menjadi Pemilihan Asterisk*?

Pada tahun 2020, kami berusaha keras untuk menekankan bahwa, meskipun dia adalah underdog yang signifikan dalam perkiraan kami, Presiden Donald Trump saat itu benar-benar dapat memenangkan pemilihan kembali. Terus terang, saya tidak yakin kita telah mengambil perhatian yang sama tahun ini ketika datang ke Demokrat dan DPR AS. Peluang mereka untuk mempertahankan DPR dimulai di sekitar Trump-in-2020 ketika kami meluncurkan perkiraan kami – 13 persen – dan sekarang mereka telah meningkat menjadi 20 persen di tengah lingkungan politik yang membaik untuk Demokrat.

Masih sangat tidak mungkin Demokrat memenangkan kendali DPR. Tetapi itu juga berarti bahwa pengambilalihan GOP masih jauh dari kesimpulan sebelumnya. Jadi, mari kita bicara tentang peluang 20 persen itu.

Demokrat memulai dengan 222 kursi DPR setelah pemilihan 2020, empat lebih banyak dari jumlah yang dibutuhkan untuk mayoritas. Menurut model kami, ada kemungkinan 7 persen bahwa Demokrat berakhir dengan kurang dari 222 kursi setelah November tetapi masih cukup kursi untuk mempertahankan mayoritas sempit. Sementara itu, ada kemungkinan 13 persen bahwa mereka benar-benar mendapatkan kursi. Angka-angka itu digabungkan memberi mereka peluang 20 persen.

Waktu untuk pemeriksaan usus sejarah cepat. Dalam 19 pemilihan paruh waktu sejak Perang Dunia II, partai presiden kehilangan kurang dari lima kursi di DPR sekali, pada tahun 1962. Dan mereka memperoleh kursi dua kali, pada tahun 1998 dan 2002. Itu berarti tiga dari 19 kali partai presiden akan sukses paruh waktu yang cukup untuk mempertahankan DPR, atau 16 persen dari waktu. Itu cukup cocok dengan perkiraan 20 persen model kami. Tentu saja, semakin dekat kita dengan pemilihan, semakin kita dapat mengandalkan data khusus untuk tahun ini — tetapi ada baiknya kita berada di suatu tempat di rata-rata.

Tapi bagaimana dengan pengecualian ketika partai presiden memiliki paruh waktu yang baik? Apakah mereka memiliki kesamaan dan terlebih lagi, apakah ada yang bisa mereka ceritakan tentang siklus tengah semester ini? Mari kita ambil satu per satu.

Performa kuat Demokrat pada paruh waktu tahun 1962 di bawah Presiden John F. Kennedy — mereka hanya kehilangan empat kursi DPR dan memperoleh tiga kursi Senat — sering dikaitkan dengan resolusi krisis rudal Kuba, yang terjadi pada akhir Oktober 1962. Krisis rudal Kuba mungkin diabaikan oleh orang Amerika yang dewasa setelah Perang Dingin, tetapi Kennedy sendiri berpikir ada kemungkinan 1 dari 3 bahwa itu akan berakhir dengan perang nuklir, jadi resolusinya adalah salah satu momen yang lebih penting di abad ke-20.

Ada persamaan yang cukup jelas antara tahun 1962 dan 2002, ketika ada efek besar-besaran setelah serangan teroris 11 September 2001, dan Partai Republik pimpinan Presiden George W. Bush benar-benar meningkatkan mayoritas DPR mereka.

Namun, paruh waktu tahun 1998 tidak dipicu oleh ancaman terhadap keamanan Amerika. Sebaliknya, ada yang spesial politik keadaan: DPR meluncurkan penyelidikan pemakzulan terhadap Presiden Bill Clinton pada Oktober 1998 dalam apa yang kemudian menjadi sidang pemakzulan pertama terhadap seorang presiden sejak 1868.

Dan jika kita kembali ke tiga pemilihan paruh waktu terakhir sebelum akhir Perang Dunia II, terakhir kali partai presiden memperoleh kursi di DPR adalah pada tahun 1934, dalam apa yang sejarawan menafsirkan sebagai menunjukkan dukungan untuk program New Deal Presiden Franklin Roosevelt setelah Depresi Besar.

Singkatnya, semua pemilihan ini menampilkan semacam keadaan khusus: Depresi Hebat, krisis rudal Kuba, serangan teroris 11 September dan pemakzulan pertama seorang presiden dalam 130 tahun. Tetapi definisi seperti itu secara inheren tidak jelas karena Anda berpotensi dapat menyesuaikan hampir semua perkembangan politik atau berita untuk membentuk “keadaan khusus,” dengan cara yang sama seperti hampir setiap pemilihan disebut “pemilihan paling penting dalam hidup kita.”

Ambil contoh ujian tengah semester 2010, misalnya. Seorang presiden Demokrat dengan agenda ambisius telah terpilih dua tahun sebelumnya setelah krisis keuangan global. Tapi tidak seperti pada tahun 1934, Partai Demokrat Presiden Barack Obama tidak mendapatkan kursi di DPR. Sebaliknya, mereka kalah 63, kekalahan tertajam bagi partai mana pun di paruh waktu sejak 1938.

Atau pertimbangkan ujian tengah semester 1990. Presiden George HW Bush sudah cukup populer, tetapi ada efek rally-around-the-flag lebih lanjut setelah invasi Irak ke Kuwait pada Agustus 1990, mengirimkan peringkat persetujuannya ke pertengahan 70-an sebelum mereka tergelincir kembali ke 50-an pada November. Namun, itu mungkin tampak memenuhi syarat sebagai keadaan khusus. Namun, Partai Republik Bush kehilangan kursi di DPR. Kemudian lagi, mereka kehilangan kursi lebih sedikit dari biasanya (delapan kursi) bersama dengan hanya satu kursi Senat, jadi mungkin itu dianggap sebagai validasi parsial dari teori kami.

Bagaimanapun, jika Demokrat mempertahankan DPR, saya tidak berpikir sejarawan akan kesulitan memberi 2022 tanda bintang keadaan khusus, seperti yang mereka lakukan sekarang untuk 1998 dan 2002. Tapi apa keadaan khusus itu?

Perlu dicatat bahwa pemilihan 2022 berlangsung di tengah pandemi COVID-19 yang masih berlangsung, tidak diragukan lagi salah satu peristiwa terpenting dalam kehidupan setiap orang Amerika mengingat kematian yang meluas dan gangguan pada kehidupan sehari-hari. Dengan demikian, kebanyakan orang telah berhenti peduli tentang COVID-19; hanya 1 persen orang Amerika yang menganggapnya sebagai masalah paling penting yang dihadapi negara itu ketika Gallup menanyakannya pada bulan Juni. Mungkin jika varian delta dan omicron tidak pernah muncul, Demokrat bisa berkampanye untuk kembali normal secara ajaib. Sebaliknya, pengembaliannya bergelombang, secara epidemiologis, ekonomis, dan lainnya. Jadi itu bukan keadaan khusus yang saya maksud, meskipun pandemi mungkin memiliki efek tiruan yang sulit diukur pada politik dan masyarakat.

Keadaan khusus juga bukan merupakan krisis internasional atau keamanan, meskipun ada beberapa konflik yang dapat mereda pada bulan November — itu adalah bagian dari ketidakpastian intrinsik dalam perkiraan pemilu. Invasi Rusia ke Ukraina tidak memiliki efek yang jelas pada paruh waktu AS untuk saat ini, tetapi jika ada senjata nuklir yang digunakan atau keterlibatan militer langsung Amerika atau NATO, itu bisa berubah. Sementara itu, ketegangan China-AS atas Taiwan juga meningkat menyusul kunjungan Ketua DPR Nancy Pelosi ke sana.

Sebaliknya, saya mengawasi potensi keadaan politik khusus, lebih seperti apa yang kita lihat pada tahun 1998, ketika publik menanggapi meningkatnya keberpihakan Partai Republik dan upaya mereka untuk memakzulkan Clinton.

Partai Republik meraih kekuasaan di Kongres pada tahun 1994 pada platform yang luar biasa substantif termasuk “Kontrak dengan Amerika,” dan bahkan mencapai sejumlah keberhasilan kebijakan dengan sentris, triangulasi Clinton. Jadi bagi mereka untuk berbalik dan membuat ujian tengah semester tahun 1998 tentang perilaku pribadi Clinton mungkin adalah sebuah kesalahan. Meskipun skandal Monica Lewinsky tampaknya hampir aneh menurut standar saat ini, persidangan pemakzulan dan investigasi lainnya terhadap Clinton mencerminkan eskalasi keberpihakan yang signifikan di bawah Ketua DPR saat itu Newt Gingrich, yang terus berlanjut hingga hari ini.

Tentu saja, keberpihakan saja tidak menjamin reaksi elektoral. Penentangan Partai Republik yang hampir universal terhadap agenda Obama tidak merugikan mereka sama sekali di paruh waktu tahun 2010. Sebaliknya, yang membedakan tahun 1998 adalah bahwa Partai Republik menyerang dan tidak hanya mencoba untuk menghalangi Demokrat agar agenda mereka sendiri dilaksanakan. Dibandingkan dengan standar tahun 1998, pemakzulan adalah langkah dramatis dan salah satu yang memungkinkan Clinton untuk mendapatkan simpati publik yang signifikan.

Kali ini, Partai Republik menjalankan kekuasaan tidak melalui Kongres tetapi melalui pengadilan: yang paling penting, melalui keputusan oleh mayoritas 6-3 hakim yang ditunjuk Partai Republik di Mahkamah Agung untuk membatalkan Roe v. Wade.

Segera setelah pengadilan menjungkirbalikkan Roe, Demokrat mulai mendapatkan suara umum di kongres, yang menanyakan pemilih partai mana yang akan mereka dukung dalam pemilihan, dan sekarang diterjemahkan ke dalam beberapa keberhasilan pemilihan juga. Di Kansas pekan lalu, pemilih sangat menolak inisiatif pemungutan suara yang akan memungkinkan legislatif untuk membatasi aborsi di negara bagian di tengah jumlah pemilih yang sangat tinggi. Dan di Minnesota minggu ini, Partai Republik memenangkan pemilihan khusus di Distrik Kongres 1 dengan hanya 4 poin persentase, sebuah distrik yang dimenangkan Trump dengan 10 poin pada tahun 2020. Demikian juga, pada 28 Juni, hanya beberapa hari setelah Roe digulingkan, Partai Republik menang. pemilihan khusus di Distrik 1 Nebraska hanya dengan 5 poin di distrik yang diusung Trump dengan 15 poin.

Tentu, Anda dapat membuat alasan untuk Partai Republik berdasarkan kasus per kasus – ukuran surat suara Kansas membingungkan, mantan perwakilan Partai Republik Nebraska telah terperosok dalam skandal dan bahwa distrik Minnesota secara historis lebih biru dalam perlombaan untuk Kongres daripada kepresidenan. Saya akan konservatif dalam menempatkan terlalu banyak stok di ini karena ini adalah ukuran sampel yang kecil juga. Tapi paling tidak, ini bukanlah jenis hasil yang Anda kaitkan dengan “gelombang merah”, dan mereka menyarankan bahwa sesuatu yang berbeda mungkin akan terjadi.

Bukan hanya pengadilan juga. Partai Republik juga secara agresif menjalankan kekuasaan melalui pemerintah negara bagian, terutama tentang aborsi, hak-hak gay dan transgender dan kebijakan pendidikan. Dan meskipun pemilih tidak menganggap 6 Januari sebagai peristiwa yang sama pentingnya dengan 11 September — opini publik tentang hal itu juga jauh lebih terpolarisasi — ini adalah pengingat bahwa Partai Republik juga berpotensi berusaha untuk mencapai kekuasaan melalui cara-cara di luar hukum.

Jika tidak ada yang lain, pemilih Demokrat tidak kekurangan motivasi untuk berubah: Banyak yang merasa seolah-olah hak-hak dasar mereka terancam, sesuatu yang biasanya tidak diperhatikan oleh pemilih partai ketika mengontrol kepresidenan dan Kongres. “Kesenjangan antusiasme” sering menjadi penyebab banyak kerugian partai presiden di paruh waktu, tetapi tidak jelas apakah itu ada tahun ini setelah Roe digulingkan.

Semua yang dikatakan, Partai Republik masih merupakan favorit yang cukup jelas untuk mempertahankan DPR. Khususnya, Presiden Biden cukup tidak populer meskipun ada sedikit peningkatan dalam peringkat persetujuannya, sedangkan FDR, JFK, Clinton, dan GWB semuanya populer pada saat ujian tengah semester mereka. Publik masih memiliki pandangan yang sangat negatif tentang ekonomi dan arah negara, dan itu biasanya sulit untuk diatasi oleh partai yang berkuasa.

Tetapi keadaan paruh waktu ini juga berpotensi tidak biasa, dengan ketidakpastian yang tinggi, dan itulah sebabnya Demokrat mempertahankan DPR adalah hasil yang masuk akal.

KLARIFIKASI (13 Agustus 2022, 08:50): Artikel ini telah diperbarui dengan catatan kaki yang menjelaskan bahwa jika peta redistricting baru Nebraska telah ada pada tahun 2020, Trump akan memenangkan Distrik Kongres 1 Nebraska dengan 11 poin.

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS