Amazon mengumumkan 1.500 program magang baru untuk tahun 2022

Raksasa teknologi Amazon telah mengumumkan 1.500 magang baru di seluruh Inggris.

40 skema berkisar dari teknik hingga kesehatan dan keselamatan dan mencakup lebih dari 200 magang yang merupakan tingkat gelar.

Amazon mempekerjakan lebih dari 70.000 staf di Inggris dan mengatakan skema itu akan membantu lebih banyak orang mendapatkan keterampilan yang dibutuhkan di pasar kerja.

BT Group baru-baru ini mengumumkan rencana untuk merekrut lebih dari 600 peserta magang dan lulusan untuk September 2022.

Kelompok tersebut, salah satu pemberi kerja magang sektor swasta terbesar di Inggris, mengatakan akan merekrut untuk posisi di bidang teknik, layanan pelanggan, penelitian terapan, dan keamanan siber.

Dorongan rekrutmen terbaru untuk kedua perusahaan datang ketika perusahaan di Inggris dan AS melaporkan masalah yang berkembang dalam mengisi peran terampil. Amazon sebelumnya juga menawarkan bonus penandatanganan sebesar £1.000 untuk mengisi beberapa peran.

Program magang Amazon mencakup berbagai bidang termasuk penerbitan, ritel, pemasaran, dan program yang berfokus pada tata kelola lingkungan, sosial, dan perusahaan.

Country manager perusahaan Inggris John Boumphrey, mengatakan Amazon “bangga” telah menciptakan 1.500 magang yang akan “membantu lebih banyak orang mendapatkan keterampilan yang dibutuhkan di pasar tenaga kerja saat ini.”

Dia menambahkan: “Kami ingin menjadi perusahaan yang membantu orang-orang membawa karier mereka ke tingkat berikutnya, baik Anda baru saja memulai pekerjaan pertama Anda atau membuat perubahan karier, di setiap komunitas yang kami layani di seluruh Inggris.”

Sekretaris Bisnis Kwasi Kwarteng, mengatakan pengumuman itu “bukti kekuatan ekonomi Inggris, dengan PDB kembali ke tingkat pra-pandemi, jumlah karyawan pada rekor tertinggi dan pengangguran turun”.

Dia menambahkan: “Dengan sebagian besar tenaga kerja Amazon berada di luar London dan Tenggara, 25.000 pekerjaan tambahan ini menyoroti keberhasilan Rencana Pekerjaan kami dalam membantu memastikan peluang yang lebih besar di seluruh negeri.”

‘Sumber bakat’

Stephen Isherwood, kepala eksekutif Institute of Student Employers, mengatakan kepada BBC bahwa langkah itu “mencerminkan apa yang kami dengar dari banyak perusahaan, bahwa rute pelatihan magang memberikan sumber bakat yang semakin penting.”

Namun, Mr Isherwood mengatakan pemerintah perlu membuat “perbaikan signifikan” pada “penyediaan karir yang tidak merata di sekolah sehingga siswa dan orang tua mereka lebih sadar akan alternatif selain universitas”.

Julian David, kepala eksekutif grup industri techUK mengatakan bahwa semakin banyak anggotanya sekarang menawarkan magang, tetapi menambahkan bahwa rencana yang telah ditetapkan pemerintah sejauh ini “masih meninggalkan orang karena inovasi teknologi berakselerasi lebih cepat daripada pipa orang. tersedia untuk mengisi kesenjangan”.

BBC telah menghubungi Departemen Pendidikan untuk tanggapan.

“Meskipun pandemi dan kerja jarak jauh sayangnya memperlambat adopsi magang untuk beberapa perusahaan, jelas bahwa sektor ini menyadari rute alternatif untuk karier adalah jawaban atas krisis keterampilan digital saat ini,” tambah David.

Untuk majikan yang mempekerjakan pekerja magang di bawah 20 tahun, Mr Isherwood mengatakan perusahaan perlu meningkatkan “insentif keuangan untuk merekrut”.

Pilihan lain, katanya, adalah bagi pemerintah untuk mengizinkan pengusaha “fleksibilitas yang lebih besar dalam cara mereka membelanjakan pot retribusi mereka.”

Tahun lalu, kelompok bisnis Chartered Institute of Personnel and Development mengatakan bahwa pengusaha Inggris telah kehilangan £2 miliar selama dua tahun sebelumnya dalam dana retribusi pemagangan yang tidak dapat mereka belanjakan.

September lalu, Amazon mengumumkan ingin mempekerjakan 55.000 staf secara global untuk pekerjaan dan peran perusahaan dalam robotika, penelitian, dan rekayasa.

Sekitar 40.000 pekerjaan akan berada di AS, dengan 2.500 di Inggris dan sisanya sebagian besar di India, Jerman dan Jepang.