Kode Wordle dapat disalin untuk dimainkan selama tujuh tahun

Kode yang menggerakkan situs web game puzzle viral Wordle dapat disalin dan disimpan untuk terus dimainkan selama tujuh tahun ke depan, telah terungkap.

Temuan ini muncul di tengah kekhawatiran bahwa penjualan game tersebut ke New York Times mungkin berarti game tersebut tidak lagi bebas dimainkan.

Kode, yang ditulis dalam Javascript, muncul sebagai teks biasa bagi mereka yang tahu cara mengaksesnya.

Beberapa publikasi bahkan telah mencetak panduan langkah demi langkah tentang cara melakukannya.

“Secara efektif Anda dapat menyimpan versi permainan seperti yang ada saat ini dengan data yang cukup untuk membuat Anda terus bermain untuk waktu yang lama,” kata Prof Alan Woodward, ilmuwan komputer dari University of Surrey.

Tapi, dia menambahkan: “Karena Anda memiliki kata-kata yang disimpan secara lokal, mungkin tergoda untuk menipu, dan di mana kesenangannya?”

Dia menambahkan tidak akan “terlalu sulit” untuk memisahkan kotak pertanyaan dari jawaban.

“Anda harus menyimpan data dalam file yang tidak dapat diakses selain game. Pada dasarnya, pisahkan file data kata-kata dari fungsi yang Anda lihat saat bermain.”

Itu mungkin terdengar seperti banyak upaya untuk permainan kata harian yang menantang pengguna untuk menemukan kata lima huruf dalam enam tebakan, dengan petunjuk di sepanjang jalan.

Tetapi setelah meningkat dari segelintir pemain menjadi jutaan hanya dalam beberapa bulan, beberapa mungkin mau mencoba.

Pencipta Josh Wardle baru-baru ini menjual gamenya ke New York Times dengan harga tujuh digit. Dia awalnya mengatakan dia tidak ingin menghasilkan uang dari permainan yang dia buat sebagai pengalih perhatian untuk dirinya sendiri dan rekannya selama penguncian.

Dan menyalin kode dapat membawa risiko hukum.

Nick Allan, direktur hukum di firma hukum Lewis Silkin, mengatakan kepada BBC: “Ekspresi khusus dari kode perangkat lunak yang mendasari permainan seperti Wordle akan dilindungi sebagai karya hak cipta sastra di bawah undang-undang hak cipta Inggris,” katanya.

“Tidaklah mungkin untuk mengabaikan hak cipta Inggris Raya, dan hak cipta yang disediakan di situs web Wordle tidak secara jelas dilisensikan kepada masyarakat umum secara gratis, sumber terbuka terus-menerus.

“Kecuali Tuan Wardle telah memberikan jenis lisensi umum ini kepada publik, dia atau New York Times kemungkinan masih memiliki hak untuk menegakkan hak cipta sesuai keinginan mereka.”

Itu berarti bahwa siapa pun yang mereplikasi atau membuat game tiruan dapat bertanggung jawab atas pelanggaran hak cipta, setidaknya di pengadilan Inggris.

Apa selanjutnya untuk Wordle dan para penggemarnya?
Pengembang Wordle menyumbangkan pengeluaran dalam aplikasi untuk amal

Mungkin saja, tambah Pak Allan, untuk membuat game menggunakan baris kode yang berbeda untuk mencapai hasil yang sama.

“Bagaimanapun ini adalah area yang kompleks, penuh dengan risiko hukum bagi siapa pun yang berpikir untuk menggunakan kode ini untuk merilis Wordle mereka sendiri.”

Dan kemungkinan situs web tersebut akan sepenuhnya direkayasa ulang ketika New York Times mengambil alih.