Sport

Lupakan Finish Tahun Lalu. Formula Satu Bebas Drama Lagi.

Dengan kembalinya Formula Satu dari liburan musim panas di Grand Prix Belgia akhir pekan lalu, ada beberapa optimisme bahwa Mercedes yang bangkit kembali atau Ferrari yang lebih kompeten akan menutup celah melawan Red Bull dan memberikan hasil akhir yang menarik hingga 2022. Harapan itu tumbuh begitu serangkaian teknis penalti selama kualifikasi memaksa pemimpin kejuaraan Max Verstappen untuk memulai hanya di urutan ke-14 di grid. Jika pernah ada kesempatan untuk, katakanlah, juara dunia tujuh kali Lewis Hamilton untuk meraih kemenangan dan memposisikan dirinya untuk encore dari pertarungan gelar tahun lalu, ini mungkin saja.

Sayangnya, itu tidak terjadi. Hamilton tidak bisa melihat Fernando Alonso di titik buta pada Lap 1 di Les Combes dan tersingkir dari balapan, menghasilkan 0 poin untuk akhir pekan. Leclerc berjuang dari belakang grid untuk finis di urutan keenam tetapi tidak pernah memimpin, sementara rekan setimnya Carlos Sainz Jr. memulai dari posisi terdepan tetapi kehilangan posisi itu segera setelahnya. Sementara itu, Verstappen secara metodis memotong lapangan dengan cara yang terasa tak terelakkan. Terlepas dari penalti awal, juara bertahan memimpin pada Lap 12, dan Red Bull-nya berada di urutan pertama untuk 31 dari 33 sisa dalam perjalanan menuju kemenangan dominan 17,8 detik dan memimpin di klasemen pembalap.

Kemenangan kesembilan Verstappen tahun 2022 mengurangi harapan kejuaraan kompetitif: Dengan kurang dari dua pertiga dari jadwal (14 dari 22 balapan) selesai, sekarang hampir terkunci. Perkembangan ini mungkin datang sebagai kekecewaan khusus bagi penggemar yang datang ke F1 baru-baru ini — mungkin melalui Drive to Survive Netflix — dan menikmati penyelesaian yang sangat mendebarkan dan kontroversial hingga 2021, yang melihat Verstappen dan Hamilton berjuang untuk benar-benar akhir yang pahit dari balapan terakhir. Tapi itu pengecualian untuk aturan umum olahraga; lebih sering, norma-norma F1 adalah keunggulan besar di pertengahan musim dan kurangnya drama peregangan — bahkan ketika kami mengontrol panjang musim, yang berfluktuasi dari 16 menjadi 22 balapan selama dua dekade terakhir.

Tentu saja secara teknis masih mungkin bagi No. 2 Sergio Pérez untuk mengejar rekan setimnya di Red Bull Verstappen dan memenangkan gelar. (Misalnya, Pérez dapat dengan mudah menghapus defisit 93 poinnya di Verstappen jika dia memenangkan setiap balapan yang tersisa dan Verstappen selalu kehabisan poin.) Secara matematis, semua kecuali satu pertarungan gelar F1 sejak 2003 — ketika poin diperpanjang ke puncak delapan finis dalam satu balapan – sedang bermain melalui 14 balapan, kecuali musim 2020, di mana Hamilton membangun keunggulan 110 poin yang tidak dapat diatasi dengan tiga balapan tersisa dalam jadwal yang dipersingkat pandemi.

Tapi tentu saja, itu konyol untuk berpikir Pérez bisa mendapatkan 8-untuk-8 sementara Verstappen tidak mencetak poin lagi (terutama dengan keduanya mengendarai peralatan serupa di tim yang sama). Sebaliknya, skenario kasus terbaik yang lebih praktis untuk Pérez akan membuatnya tetap menang, tetapi dengan Verstappen finis di tempat biasanya di belakang Pérez. (Verstappen memiliki finis rata-rata 4,1 tahun ini, yang, dengan sedikit interpolasi, akan setara dengan ekspektasi 11,7 poin per balapan — tidak termasuk bonus.) Jika Pérez rata-rata 25 poin per balapan dan Verstappen hanya 11,7, Pérez akan mengikat Verstappen pada akhir balapan kedua dari belakang di Brasil dan melewatinya selama akhir musim. (Sungguh menarik!) Dengan sedikit perhitungan ini, 14 dari 19 kejuaraan sejak 2003 bisa saja diperebutkan setelah 14 balapan.

Itu membuat pertarungan lari F1 terdengar cukup kompetitif, dengan sebagian besar musim menawarkan kesempatan untuk drama (termasuk tahun ini). Tapi itu juga sangat tidak realistis. Dalam 19 musim yang diselesaikan sejak 2003, hanya ada empat pemenang yang tidak juga menjadi pemimpin poin melalui 14 balapan: Kimi Räikkönen pada 2007, Sebastian Vettel pada 2010 dan 2012 dan Nico Rosberg pada 2016. Itu semua adalah perebutan gelar yang hebat, tetapi untuk masing-masing dari mereka ada lebih banyak hasil akhir yang dapat diprediksi.

Sekarang, dengan lebih banyak balapan tersisa setelah 14 ronde dibandingkan musim-musim sebelumnya, Pérez dan rekan penantangnya memiliki lebih banyak waktu untuk mengejar Verstappen. Tetapi jika kita bersikap realistis, bahkan drive tingkat kejuaraan di kandang kemungkinan akan membuat Pérez kekurangan pada akhirnya. Mari kita ubah latihan kita sebelumnya untuk sedikit menurunkan ekspektasi Pérez: Kita akan menurunkannya dari rata-rata finis pertama di sisa musim ini menjadi 3,6, yang merupakan posisi finis rata-rata dari para juara dunia selama kampanye perebutan gelar mereka sejak 2003 Jika Pérez melakukan itu sementara Verstappen mempertahankan penyelesaian rata-ratanya yang biasa (4.1), defisit akan berkurang — tetapi tidak cukup untuk menghentikan sang juara bertahan:

Beberapa musim F1 benar-benar kompetitif di masa mendatang

Formula Satu menunjukkan pemimpin melalui 14 balapan pertama setiap musim, dengan skenario di mana pembalap No. 2 bisa mengejar mereka, sejak 2003

Tahun Pemimpin Poin nomor 2 Defisit
2021 M. Verstappen 226,5 L. Hamilton 5
2016 L. Hamilton 250 N. Rosberg 2
2014 L. Hamilton 241 N. Rosberg 3
2010 M. Webber 187 L. Hamilton 5
2008 L. Hamilton 78 F. Massa 1
Tahun Pemimpin Poin nomor 2 Defisit
2022 M. Verstappen 284 S.Perez 93
2018 L. Hamilton 256 S. Vettel 30
2017 L. Hamilton 263 S. Vettel 28
2015 L. Hamilton 277 N. Rosberg 48
2012 F. Alonso 194 S. Vettel 29
2009 J. Tombol 84 R. Barrichello 15
2007 L. Hamilton 97 F. Alonso 2
2006 F. Alonso 108 M. Schumacher 12
2005 F. Alonso 95 K. Raikkonen 24
2003 M.Schumacher* 82 J.Montoya 3
Tahun Pemimpin Poin nomor 2 Defisit
2019 L. Hamilton 284 V. Bottas 63
2013 S. Vettel 272 F. Alonso 77
2011 S. Vettel 309 J. Tombol 124
2004 M. Schumacher 128 R. Barrichello 40
Tahun Pemimpin Poin nomor 2 Defisit
2020 L. Hamilton 307 V. Bottas 110

Driver di berani akhirnya menjadi juara.

*Musim hanya memiliki dua balapan tersisa setelah Putaran 14.

Sumber: Racing-Reference.info

Dan itu tipikal untuk F1 pada tahap jadwal ini. Menerapkan sedikit matematika terbaru ini ke 14 balapan pertama musim sebelumnya, hanya lima dari 19 balapan sebelumnya yang menawarkan potensi bagi pembalap tempat kedua untuk mengejar pemimpin. (Musim epik 2021 adalah salah satunya, meskipun penantangnya, Hamilton, akhirnya kalah dari pemimpin, Verstappen.) Lebih sering daripada tidak, segalanya tampak seperti 2022, dengan satu pembalap memegang keunggulan yang hampir tidak dapat diatasi — bahkan jika penantang teratas mengemudikan roda dari mobil seperti dia adalah Ayrton Senna.

Seperti yang baru-baru ini kami tulis tentang playoff NASCAR yang cacat dan membingungkan, sebuah sistem yang memproduksi “drama” akhir musim melalui aturan yang berbelit-belit dan sewenang-wenang sering membuat juaranya tampak dibuat-buat dan membuat penggemar merasa kosong. Tetapi pengaturan seperti F1, yang menghindari tipu muslihat sistem NASCAR modern demi mengejar poin klasik, juga dapat merampas kegembiraan penggemar — terutama dalam olahraga di mana keseimbangan kompetitif selalu ditantang oleh pengaruh uang dan teknologi. Bukan kebetulan, misalnya, bahwa setiap era tipe mesin (V10 di awal 2000-an, V8 di akhir 2000-an hingga awal 2010-an dan V6 sejak 2014) dan aturan aerodinamis dalam sejarah F1 baru-baru ini bertepatan dengan tim-tim tertentu yang naik ke level yang tidak masuk akal. dari dominasi.

Dan sama seperti Mercedes mendominasi tahun-tahun menjelang perubahan regulasi 2022, mobil Red Bull tampaknya sangat cocok dengan aturan olahraga saat ini. (Memiliki pebalap muda berbakat seperti Verstappen tidak ada salahnya.) Itu tidak berarti dominasi Red Bull ditakdirkan untuk setengah dekade berikutnya atau lebih, tetapi itu berarti bahwa sistem di mana total poin sepanjang musim menentukan kejuaraan akan mendukung tim dengan keunggulan dalam bakat dan teknologi. Dan pada gilirannya, itu membuat lebih sulit untuk tetap terpaku pada perburuan gelar setiap minggu di bagian akhir jadwal.

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS