Saya seorang pemain sepak bola gay dan pasti akan bermain untuk USMNT

KETIKA bintang sepak bola AS Collin Martin keluar sebagai gay pada tahun 2018, ia diliputi oleh curahan dukungan dari penggemar dan rekan satu timnya.

Bintang San Diego Loyal, 27, sekarang bermain di Kejuaraan USL setelah menjalankan tugas MLS di Minnesota dan DC United.

6

Collin Martin, 27, keluar sebagai gay pada 2018Kredit: Instagram @cm7md
Pemain Minnesota United saat itu kewalahan dengan tanggapannya

6

Pemain Minnesota United saat itu kewalahan dengan tanggapannyaKredit: Instagram @cm7md
Dia mengatakan dia AKAN bermain untuk USMNT di Qatar jika dipanggil - meskipun undang-undang negara melarang hubungan homoseksual

6

Dia mengatakan dia AKAN bermain untuk USMNT di Qatar jika dipanggil – meskipun undang-undang negara melarang hubungan homoseksualKredit: Instagram @cm7md
Martin adalah juru kampanye LBGT yang tajam

6

Martin adalah juru kampanye LBGT yang tajamKredit: Instagram @cm7md

Ketika dia membuat keputusan berani untuk keluar dari lemari, Martin adalah satu-satunya atlet pria gay secara terbuka di olahraga tingkat tinggi AS.

Dia mengatakan kepada US Sun: “Saya tidak tahu seberapa besar kesepakatan itu akan keluar.

“Ada banyak kecemasan dan sejujurnya, saya takut melihat berapa banyak penggemar dan reaksi pemain lain di tim lain.

“Untuk membukanya ke olahraga yang lebih luas, itu sangat berarti bagi saya.

American Pickers 'Frank 'tergeletak di lantai' sebelum stroke, panggilan 911 mengungkapkan
Britney memiliki rahasia menginap di hotel LA meskipun mengklaim dia berada di London

“Saya tidak yakin apa reaksinya, tetapi saya tahu jauh di lubuk hati, pada tingkat pribadi, saya siap untuk berbagi berita.”

Martin, gelandang tekel tangguh yang tumbuh di Chevy Chase, ML, adalah mantan pemain internasional U-20 USMNT.

Dan dia sama senangnya dengan penggemar sepak bola AS mana pun untuk melihat Stars & Stripes karya Gregg Berhalter mencapai final November ini di Qatar.

Tapi homoseksualitas laki-laki tetap menjadi kejahatan di negara ini, dengan hukuman penjara untuk hubungan sesama jenis setinggi TUJUH bertahun-tahun.

Bos FIFA Giani Infantino bersikeras “semua diterima di Qatar”, tetapi para kritikus mengecam catatan hak asasi manusia negara itu dan kurangnya akses ke kebebasan berbicara.

‘APAKAH SAYA DIIZINKAN BERMAIN?’

Sekarang 27, Martin belum mendapatkan topi USMNT penuh tetapi mengatakan dia akan “pasti” pergi ke Piala Dunia jika dipanggil – tidak hanya untuk bersatu, tetapi untuk menunjukkan bahwa dia bangga dengan siapa dia.

Martin melanjutkan: “Saya pasti akan pergi ke Piala Dunia jika saya dipanggil. Jelas, itu hipotetis yang ekstrem, tetapi itu akan menjadi suatu kehormatan.

“Saya pikir saya akan mencoba untuk menghormati komunitas dengan cara tertentu – komunitas gay – dan saya akan melakukannya dengan hormat.

“Saya akan memastikan bahwa diketahui bahwa seorang pemain gay berpartisipasi di Piala Dunia, dan bahwa tidak ada masalah dengan itu dan bahwa saya perlu dihormati.”

Pada tahun 2020, Qatar meyakinkan pengunjung bahwa kerajaan akan menyambut penggemar LGBTQIA+ dan mereka akan bebas mengibarkan bendera pelangi di pertandingan.

Tetapi Martin ingin menekankan bahwa masalah hak asasi manusia di “berbagai tingkatan” bagi warga negara perlu ditangani.

Dia melanjutkan: “Saya pikir bukan hanya komunitas gay yang peduli dengan penerimaan negara tuan rumah dan saya pikir ada banyak masalah berbeda yang muncul dari penyelenggaraan Piala Dunia di Qatar.

“Ada pertanyaan hak asasi manusia di berbagai tingkatan dan hak-hak perempuan dan bagaimana negara memandang dan menerima perempuan.

“Jelas, dalam kasus saya, ada beberapa kekhawatiran dan adil—
masalah keamanan yang tulus seperti ‘apakah saya akan diizinkan bermain di negara ini jika saya berada di Piala Dunia?’

“‘Apakah saya akan diterima?’ ‘Pelecehan macam apa yang akan saya dapatkan dari penggemar di stadion?’

“Saya pikir pasti ada beberapa pekerjaan yang harus dilakukan dan pasti ada beberapa kekhawatiran di sana, tetapi jika orang tidak bisa pergi ke stadion, dan merasa seperti mereka tidak bisa pergi dengan orang penting mereka, itu masalah.

“Fokusnya harus mendukung negara mereka, menikmati
sendiri, bersenang-senang dan diizinkan menikmati permainan sepak bola.

“Ini adalah olahraga untuk semua orang dan itu adalah sesuatu yang harus dinikmati oleh semua orang.”

Sejak pengumumannya pada tahun 2018, beberapa pemain mengikuti jejak Martin dalam perasaan cukup nyaman untuk keluar dari lemari.

‘AKU TIDAK BISA SEPENUHNYA MENERIMA DIRI SENDIRI’

Namun pemain asli Maryland itu senang ketika bintang Blackpool berusia 17 tahun, Jake Daniels, menjadi pesepakbola Inggris pertama yang secara terbuka menyatakan diri sebagai gay sejak 1990.

Dia mengatakan kepada talkSPORT: “Hanya untuk melihat seorang pemain di Inggris keluar di level mana pun dan pada usia berapa pun adalah luar biasa.

“Tapi bagi Jake untuk berusia 17 tahun dan memiliki keberanian untuk berbagi dengan dunia benar-benar di luar keyakinan.”

Kemajuan kemudian, tetapi penelitian dari BonusFinder menunjukkan masih ada beberapa cara untuk pergi.

Studi tersebut mengungkapkan lebih dari 40 persen penggemar percaya bahwa pemain sepak bola harus “menyembunyikan seksualitas mereka” karena itu tidak “relevan”.

Martin melanjutkan: “Saya akan mengatakan bahwa [fans] tidak menyadari betapa merugikannya berada di dalam lemari dan tidak bebas dan menerima diri sendiri, tetapi juga membaginya dengan dunia.

“Ada dampak positif besar yang terjadi pada tingkat pribadi ketika Anda berbagi berita dengan orang-orang, dan saya merasa saya tidak dapat sepenuhnya menerima diri saya sendiri sampai saya muncul di tingkat publik.

“Jadi, saya pikir apa yang akan saya katakan kepada para penggemar ini adalah bahwa seorang pemain ketika mereka dibebaskan di luar lapangan, dan ketika mereka menerima diri mereka sendiri, akan menunjukkan produk yang lebih baik di lapangan.

“Mereka akan lebih menikmati diri mereka sendiri, dan mudah-mudahan mencapai potensi baru dengan mereka tidak berada di lemari.”

Satu dari lima orang Amerika yang menanggapi survei mengindikasikan bahwa mereka akan berhenti mendukung tim mereka jika itu termasuk pemain LGBTQIA+ yang luar biasa dan bangga.

Tapi Martin – yang sekarang bermain di USL Championship – percaya MLS berada di jalur yang benar dengan mendidik penggemar di lapangan, dengan yang lain didorong untuk mengikuti jejak mereka.

Dia melanjutkan: “Badan pemerintahan memiliki tanggung jawab besar untuk mengubah sikap, dan juga hanya untuk membuat lingkungan aman.

“Ketika saya berada di MLS, salah satu hal yang saya sukai adalah bahwa sebelum setiap pertandingan, pemain terkemuka akan tampil di layar lebar, dan mereka akan mengatakan homofobia tidak akan diterima di stadion dan rasisme tidak akan terjadi. diterima di stadion.

“Ada pedoman tertentu dan hal-hal tertentu yang tidak akan ditoleransi, dan melihat pemain terbesar di liga kami keluar dan menciptakan lingkungan yang aman sebelum setiap pertandingan, sangat berarti bagi saya.

“Saya pikir itu adalah inisiatif yang dilakukan MLS dan ada berbagai cara yang dapat dilakukan oleh badan pengatur, atau liga, atau tim sendiri untuk memastikan bahwa stadion dan tempat dalam olahraga lebih ramah dan aman.”

USMNT menghadapi Inggris, Iran dan Wales di grup Piala Dunia mereka musim gugur ini.

*Collin Martin telah bermitra dengan BonusFinder dan LGBT HERO untuk memahami representasi dan sikap terhadap komunitas LGBTQIA+ dalam olahraga tim profesional AS.

Martin sekarang bermain untuk San Diego Loyal di USL Championship

6

Martin sekarang bermain untuk San Diego Loyal di USL ChampionshipKredit: Instagram @cm7md
Mantan pemain internasional U-20 AS ini berharap lebih banyak pemain akan merasa cukup percaya diri untuk mengikuti jejaknya

6

Mantan pemain internasional U-20 AS ini berharap lebih banyak pemain akan merasa cukup percaya diri untuk mengikuti jejaknyaKredit: Getty