Badan Hukum dan Bisnis, Inventaris Aset

Meskipun pada dasarnya ini adalah konsep yang sangat sederhana, ini membuat beberapa poin diskusi menarik, terutama mencatat bahwa pemahaman tentang bagaimana semua ini cocok, juga akan membantu Anda lebih memahami kerangka hukum dari berbagai jenis bisnis yang dapat Anda mulai .

Pada hakekatnya ada dua jenis badan hukum dalam dunia usaha. Salah satunya adalah orang alami, dan yang lainnya adalah orang hukum (juga dikenal sebagai orang buatan). Dan jika Anda pernah mendengar istilah-istilah ini sebelumnya, kemungkinan Anda sudah memiliki pemahaman yang cukup baik tentang mekanisme semua ini, namun untuk klarifikasi saya akan menawarkan deskripsi berikut:

Orang Alami

Orang alami hanyalah manusia yang cukup umur menurut hukum. Anda menurut definisi Anda adalah orang yang alami. Dari perspektif bisnis ini akan didefinisikan sebagai manusia, yang cukup umur untuk bertransaksi secara legal (sudah cukup umur). Biasanya, tergantung negara tempat Anda tinggal, usia lebih dari 18 tahun hingga 21 tahun di beberapa negara.

Dalam kedua kasus dalam kerangka definisi ini, Anda dapat menandatangani kontrak atas nama Anda sendiri, dan terikat olehnya. Anda tidak perlu memiliki tanda tangan orang tua atau wali yang sah untuk Anda, dan jika Anda dituntut, mereka dapat mengambil rumah Anda jika Anda kalah.

Badan Hukum (orang buatan)

Jenis entitas ini telah dibuat untuk memungkinkan pemisahan aset pribadi dari aset bisnis, antara lain. Poin kunci untuk dipertimbangkan di sini adalah bahwa badan hukum tidak hidup. Jadi perusahaan seperti IBM atau Microsoft akan menjadi badan hukum. Meskipun mereka jelas ada dan dapat diperdagangkan, mereka sama sekali tidak hidup.

Badan hukum dapat memperdagangkan, bertransaksi, dan membuat kontrak dengan menggunakan nama terdaftar seolah-olah orang perseorangan, tetapi karena tidak hidup, maka diperlukan seseorang (orang perseorangan) untuk melakukannya atas namanya. Pada dasarnya karena badan hukum tidak dapat secara fisik menandatangani surat-surat, seseorang yang hidup perlu melakukannya. Jadi manajer, CEO, atau siapa pun yang memiliki wewenang untuk melakukannya, dapat menandatangani kontrak atas nama korporasi atau bisnis, mengikatnya (bukan orang yang berwenang) dengan persyaratan kontrak.

Wewenang bagi orang perseorangan untuk bertindak atas nama suatu bisnis, juga diberikan oleh orang perseorangan atau orang-orang yang memiliki bisnis (sering disebut pemegang saham). Untuk menjelaskan hal ini dengan lebih jelas, para pemegang saham menyewa seorang CEO untuk menjalankan bisnis mereka. Ini memberi CEO hak untuk menandatangani kontrak dan melakukan transaksi atas nama perusahaan, dan atas nama perusahaan. Ini juga berarti bahwa jika Anda adalah satu-satunya pemegang saham, Anda dapat memberi diri Anda wewenang untuk menandatangani kontrak untuk badan hukum yang Anda miliki (bisnis Anda).

Badan hukum juga dapat memiliki barang, sama seperti orang perseorangan, dan ketika badan hukum (perusahaan) digugat, mereka hanya dapat mengambil milik badan hukum, bukan pemegang saham (atau pemilik bisnis).

Satu hal penting yang harus diingat adalah bahwa badan hukum hanya dapat ada selama ada orang alami yang mengendalikannya. Jadi jika suatu perusahaan tidak memiliki pemegang saham, tidak ada seorang pun yang dapat memberikan wewenang, kepada siapa pun, untuk bertransaksi atas nama badan hukum. Dalam hal ini juga berarti bahwa tidak ada orang yang benar-benar dapat menandatangani suatu dokumen atas nama badan hukum, sehingga sama sekali tidak bernilai dan tidak berguna.

Karena badan hukum juga bukan makhluk hidup, Anda dapat menjualnya, atau memberikannya seperti mobil. Selama ada pemegang saham (pemilik), itu bisa terus ada.

Kesimpulannya, ketika menerapkan dua konsep sederhana ini pada aktivitas bisnis yang Anda tuju, salah satu keputusan yang harus Anda buat adalah apakah akan berdagang sebagai perorangan (atas nama Anda sendiri) atau sebagai badan hukum (bisnis terdaftar).

Dan meskipun seringkali biaya pengoperasian badan hukum mungkin terbukti mahal, ada juga beberapa perlindungan bawaan yang dibangun ke dalam jenis bisnis ini, yang mungkin membuatnya layak untuk digigit. Dengan pemikiran ini, saya akan menyarankan Anda mencari nasihat hukum yang tepat untuk memastikan bahwa Anda berdagang dalam bentuk bisnis yang memenuhi kebutuhan spesifik Anda.

Saya berharap yang terbaik untuk usaha Anda, dan mengundang Anda untuk berbagi cerita dan pengalaman di sini.

Inventaris Aset

Sebagai pemilik bisnis, Anda tahu pentingnya dapat pulih dari kerugian, sehingga Anda memiliki inventaris yang dibuat dari semua aset bisnis Anda. Kerugian tersebut dapat berasal dari kebakaran, pencurian, atau bencana alam. Bencana lebih sering terjadi, dan di daerah-daerah di mana orang tidak mengharapkannya.

SuperStorm Sandy adalah contoh utama. Saya ragu apakah Anda dapat menemukan satu orang yang pernah berpikir bahwa mereka akan menghadapi kerugian seperti itu! Bisnis gulung tikar – beberapa selamanya. Yang lain pulih, tetapi ini merupakan proses yang sangat lambat dan menyakitkan bagi sebagian besar orang. Bayangkan sulitnya melakukan yang terbaik untuk mengingat dan membuat daftar semua aset yang dimiliki oleh bisnis ini! Banyak yang tidak diizinkan kembali, jadi meskipun aset mereka masih di dalam gedung, mereka tidak diizinkan pergi ke sana untuk membantu membuat daftar kerugian mereka. Betapa berbedanya jika mereka memiliki daftar aset bisnis yang sudah disiapkan!

Itu sendiri bernilai memiliki inventaris aset. Untuk membantu menjadikannya proses yang lebih bijaksana dalam berinvestasi, pertimbangkan bahwa suatu hari Anda melihat-lihat pameran dagang atau jenis barang lain yang jarang digunakan. Tidak dapat menemukannya, Anda bersiap untuk membeli yang baru. Kemudian Anda menyadari jika Anda memilikinya, Anda akan mencantumkannya di inventaris Anda, dan di lemari atau area penyimpanan apa. Memeriksa catatan, Anda memverifikasi bahwa Anda masih memilikinya, menghemat ribuan dolar dari pengeluaran yang tidak perlu bagi perusahaan Anda. Inventaris kesiapsiagaan bencana Anda baru saja diubah menjadi pencari aset!

Karena ekonomi terus berjuang untuk pulih, banyak pemilik usaha kecil mengalami kesulitan membuat penggajian sesekali. Atau, Anda memerlukan peralatan baru dan tidak memiliki uang tunai. Salah satu dari skenario ini, dan skenario lainnya, menunjukkan peluang lain untuk menggunakan inventaris aset Anda. Sebagian besar bank saat ini memerlukan daftar semua aset sebelum menyetujui pinjaman atau jalur kredit. Inventaris Anda sudah disiapkan, sehingga Anda dapat mempercepat proses pinjaman, memungkinkan Anda untuk menerima uang tunai yang sangat dibutuhkan secepat mungkin.

Tujuan lain dari alat bisnis ini adalah untuk mengetahui apakah Anda cukup diasuransikan. Seiring pertumbuhan bisnis, banyak pemilik bisnis tidak menyadari berapa banyak basis aset mereka telah meningkat. Menjaga inventaris Anda tetap up to date akan memungkinkan Anda untuk mendiskusikan kebutuhan asuransi Anda dengan agen asuransi Anda. Mencari tahu, setelah kerugian, bahwa Anda terlalu diasuransikan bukanlah waktu untuk menemukan kekeliruan ini. Mampu pulih secara finansial dari bencana adalah suatu keharusan untuk menjaga bisnis Anda tetap bertahan.

Inventaris aset dari semua barang yang dimiliki perusahaan Anda memiliki banyak tujuan yang berbeda. Ini adalah alat bisnis yang penting bagi semua perusahaan.