Di Euro 2022, Stadion Penuh dan Lubang Besar: Pramuka

SHEFFIELD, Inggris — Vicky Jepson belum menemukan cara mengemudi yang buruk. Dia telah menghabiskan sebagian besar bulan Juli di jalan, mendaki suatu tempat di utara seribu mil hanya dalam beberapa minggu.

Lintasannya, pada pandangan pertama, tampak begitu serampangan sehingga hampir seolah-olah dia telah mencoba melepaskan ekornya: London ke Manchester, turun ke tepi laut di Brighton, ke utara sekali lagi — ke kota pasar Leigh yang biasa-biasa saja — kemudian kembali ke pantai selatan, sebelum menelusuri kembali langkahnya kembali ke Leigh.

Sejumlah besar pemikiran, meskipun, telah pergi ke setiap mil. Setiap pemberhentian telah memungkinkan Jepson, asisten pelatih kepala Tottenham Hotspur Women, untuk memainkan pertandingan lain di Euro 2022: Pada satu titik, dia telah mengikuti sembilan pertandingan hanya dalam 15 hari.

Mereka tidak dipilih secara acak. Jepson pergi ke beberapa pertandingan untuk melihat bagaimana tim-tim terbaik Eropa bermain, dengan sangat memperhatikan bagaimana mereka membangun permainan di luar pertahanan. Dia pergi ke orang lain untuk menonton pemain tertentu.

Namun, sering kali, perhatiannya tidak terlalu tertuju pada cara mereka bermain, tetapi pada siapa mereka. “Hanya ketika Anda melihat pemain secara langsung, Anda bisa merasakan seperti apa mereka sebagai manusia,” katanya. “Anda melihat bagaimana mereka bereaksi dalam situasi tertentu. Bagaimana mereka pulih dari kebobolan gol? Apakah mereka tetap fokus setelah maju?”

Spurs, seperti hampir setiap klub di Liga Super Wanita Inggris, tidak bisa melewatkan kesempatan melihat semua pemain terbaik Eropa berkumpul di satu tempat. Dan bukan hanya Jepson yang telah keluar di jalan: pelatih kepala Tottenham, pelatih kiper dan analis semua telah menghabiskan banyak waktu di jalan raya Inggris seperti yang dia miliki. Hampir setiap pesaingnya telah melakukan hal yang sama.

Bagi mereka semua, informasi yang mereka peroleh akan terbukti sangat berharga. Euro 2022 telah memungkinkan mereka untuk menyempurnakan laporan kepanduan tentang pemain yang telah mereka pantau selama beberapa waktu, serta mengawasi siapa saja yang mungkin sebelumnya luput dari perhatian mereka.

“Memilikinya di halaman belakang kami telah menjadi kesempatan emas,” kata Jepson. “Ada beberapa hal yang tidak Anda lihat di layar.”

Dalam beberapa minggu pertama turnamen, saat Jepson dan rekan-rekannya melintasi negara itu, Euro 2022 tampaknya memecahkan rekor yang berbeda setiap hari.

Kemenangan malam pembukaan Inggris di Old Trafford menarik penonton terbesar dalam sejarah turnamen. Kemenangan Belanda melawan Swiss akhir pekan lalu mencatat kehadiran tertinggi yang pernah ada untuk pertandingan yang tidak melibatkan negara tuan rumah. Di pertengahan fase grup, Euro 2022 telah menarik lebih banyak penggemar ke pertandingan daripada total edisi kompetisi sebelumnya. Setiap hari, tampaknya, menjadi bukti lebih lanjut dari kecepatan dan skala yang sangat tinggi dari kebangkitan sepak bola wanita di Eropa pada umumnya, dan di Inggris pada khususnya.

Popularitas yang berkembang itu tercermin dalam pertumbuhan berbagai liga domestik di benua itu, dan investasi yang telah mengalir ke WSL, khususnya. Sam Kerr, pemain dengan bayaran terbaik dunia, bermain di Inggris. Begitu juga Pernille Harder, penandatanganan termahal dalam sejarah wanita. Sepertiga dari skuad Swedia berharap untuk menolak tempat tuan rumah di final pada Selasa malam sudah bermain di Inggris, seperti halnya striker top dari Belanda dan salah satu playmaker terbaik Norwegia.

Investasi pemain, bagaimanapun, tidak selalu cocok di belakang layar. Alasan Jepson telah menumpuk begitu banyak mil bulan ini adalah sederhana. Seperti kebanyakan tim di WSL, Tottenham memiliki akses ke platform rekrutmen digital Wyscout, serta saluran data tentang target potensial yang dipasok oleh orang-orang seperti InStat dan Statsbomb. Apa yang tidak dimilikinya adalah pramuka wanita tunggal yang berdedikasi.

Itu berlaku untuk sebagian besar tim di WSL, dan di seluruh Eropa. Dalam wawancara dengan hampir selusin eksekutif, agen, manajer, dan pelatih sepak bola wanita — yang sebagian besar tidak ingin disebutkan namanya karena takut dianggap mengkritik majikan mereka — hanya segelintir tim yang dikreditkan dengan mempekerjakan staf rekrutmen spesialis, di antaranya mereka Chelsea dan Manchester City di Inggris, dan juara Jerman Wolfsburg.

Bagi semua orang, sistem ini “kuno”, seperti yang dikatakan oleh salah satu eksekutif di klub WSL terkemuka.

Pelatih akan menonton pertandingan yang mereka bisa, sering kali menggunakan jeda internasional untuk memeriksa pemain yang dianggap menarik. Yang lain sangat bergantung pada data kinerja dan rekaman video, meskipun menelusurinya sering kali merupakan domain dari satu anggota staf yang terlalu banyak bekerja. Namun, banyak yang masih beralih ke jalan pintas tercepat yang tersedia: agen.

“Kami mendapat email dingin dari klub cukup teratur,” kata salah satu agen yang perusahaannya mewakili sejumlah pemain di Euro 2022. “Itu tidak pernah menjadi pramuka. Itu selalu langsung dari manajer atau direktur teknis. Mereka bertanya apakah kami memiliki pemain yang tersedia yang mungkin bekerja untuk mereka. Bahkan sebagai agen, Anda tahu itu bukan cara terbaik untuk membangun tim.”

Chelsea telah belajar tentang Kerr, striker Australia, selama 18 bulan sebelum akhirnya dia setuju untuk pindah ke London. Ada sedikit alasan untuk meneliti penampilannya di lapangan: kehebatan Kerr, baik untuk tim nasionalnya maupun dalam sepak bola domestik di Australia dan Amerika Serikat, berbicara dengan sendirinya.

Apa yang tidak diketahui Chelsea adalah apakah dia akan cocok dengan anggota skuadnya yang lain. Itu diperbaiki tidak hanya dengan mengundang Kerr untuk mengunjungi markasnya di Cobham, di sabuk bankir yang tenang dan kaya yang membunyikan London, tiga kali, tetapi dengan berbicara kepada suksesi mantan pelatihnya, mantan rekan satu tim, mantan lawan.

Setelah puas, Chelsea menawarkan Kerr kontrak yang luar biasa dalam dua cara. Itu membuatnya, kabarnya, pemain wanita dengan bayaran terbaik di dunia. Lebih penting, mungkin, itu juga mengikatnya ke Chelsea untuk bagian yang lebih baik dari tiga musim.

Chelsea, secara umum, mencoba untuk berpikir jangka panjang: Klub tidak akan menawarkan rekrutan potensial kontrak jangka pendek, satu musim, dan para eksekutifnya waspada bahkan untuk menandatangani pemain dengan kontrak dua tahun. Kerr sangat cocok sehingga dia telah memperpanjang kontraknya hingga 2024.

Banyak dari para pesaingnya tidak memiliki hak istimewa itu. Sebagian besar kontrak, bahkan dalam sepak bola wanita elit, berlangsung tidak lebih dari beberapa musim. Itu sebagian didorong oleh para pemain itu sendiri. “Anda ingin memiliki tingkat kebebasan untuk bergerak cepat,” kata seorang mantan pemain. “Jika Anda memiliki musim yang bagus di tim yang lebih kecil, Anda harus bisa pergi ketika salah satu klub besar datang untuk Anda, karena itu mungkin satu-satunya kesempatan Anda untuk mendapatkan bayaran.”

Tapi kesepakatan yang lebih pendek juga bertindak sebagai lindung nilai bagi klub yang terlalu sering tidak tahu apa yang mereka beli. Jenis uji tuntas yang dilakukan Chelsea pada Kerr adalah standar dalam permainan pria, tetapi tetap sangat jarang di sepak bola wanita, dan di luar jangkauan sebagian besar tim. Sebagian besar, sebaliknya, harus mengambil peluang mereka pada pemain yang belum sempat mereka pantau secara menyeluruh. Seperti yang dikatakan salah satu agen, “Mereka menawarkan kesepakatan yang lebih pendek untuk banyak pemain baru dan kemudian lihat apa yang bertahan.”

Selalu, banyak pemain tidak, yang berarti sebagian besar tim di liga utama Eropa kalah dan mendapatkan segenggam pemain setiap tahun. Tahun lalu, misalnya, delapan dari 12 klub WSL menandatangani dan menjual enam pemain atau lebih, secara efektif mengubah separuh tim mereka selama satu musim panas.

“Ada banyak perubahan, itulah sebabnya Anda melihat tim naik dan turun begitu cepat,” kata agen itu. “Anda bisa melempar dadu dan beruntung satu tahun. Tetapi sebagian besar waktu, Anda tidak melakukannya, jadi Anda harus mulai lagi.”

Itu berarti mayoritas tim WSL memulai dari awal setiap tahun; itu juga berarti hanya segelintir orang yang memiliki hak istimewa yang dapat membangun sesuatu yang langgeng. Chelsea, misalnya, hanya menambahkan dua pemain ke skuadnya musim panas lalu, kemudian memenangkan gelar WSL dan Piala FA Wanita.

Itu juga mengapa, karena Jepson telah membajak naik turun negara bulan ini, dia telah bertemu banyak teman, rekan dan saingan dari tim WSL lainnya. Itu sebabnya kursi “pengamat” yang disediakan oleh UEFA di setiap pertandingan dipenuhi oleh perwakilan klub dari Inggris, Jerman dan bahkan NWSL, semuanya dengan sungguh-sungguh mencoret-coret komentar di buku catatan.

Bagi mereka semua, berjam-jam di jalan sangat berharga. Turnamen telah memungkinkan mereka untuk memilih dan membuang target potensial, untuk mengetahui apa yang mungkin mereka dapatkan, untuk memastikan anggaran mereka berjalan sejauh yang mereka bisa. “Setiap perjalanan memiliki tujuan,” kata Jepson. “Anda belajar lebih banyak tentang seorang pemain ketika Anda melihatnya secara langsung.”