Startup persewaan sepeda motor Brasil, Mottu, naik dengan $40 juta

Mottu, startup persewaan sepeda motor yang berbasis di São Paulo, telah mengumpulkan $30 juta ekuitas dalam putaran pendanaan Seri B.

Perusahaan, yang bertujuan untuk memberi kurir independen cara bekerja untuk aplikasi logistik dan pengiriman makanan, juga mendapatkan $ 10 juta dalam pembiayaan utang. Sebagian besar, jika tidak semua, para pekerja memiliki sedikit atau tidak ada kredit, jadi membeli sepeda motor secara langsung bukanlah suatu pilihan.

Mottu mulai beroperasi pada awal 2020 dengan armada 200 sepeda motor di kota asalnya, São Paulo. Pada akhir tahun, naik menjadi 1.000 sepeda motor dan $2 juta dalam pendapatan berulang tahunan (ARR). Saat ini, startup tersebut beroperasi di delapan kota Brasil dan Mexico City dengan armada 10.000 sepeda motor. ARR tumbuh 5x lipat pada tahun 2021, yang berarti telah mencapai $10 juta pada ARR pada akhir tahun lalu, menurut CEO dan pendiri Rubens Zanelatto.

Verde Asset, salah satu perusahaan manajemen investasi terbesar di Brasil, menyediakan porsi utang dari pembiayaan terbaru perusahaan. Modal itu, kata Zanelatto, memulai rencana Mottu untuk melipatgandakan armadanya pada akhir tahun dan mencapai 50.000 sepeda motor pada tahun 2023.

Seiring waktu, Mottu telah mengembangkan modelnya dan melakukan lebih dari sekadar menyewa sepeda motor. Ini juga menyediakan kredit, asuransi, pemeliharaan dan dukungan 24 jam untuk penyewa. Dan bagi yang bercita-cita menjadi kurir, Mottu juga menyediakan sekolah mengemudi.

Kenaikan terakhirnya mengikuti pembiayaan Seri A senilai $20 juta pada awal 2021, yang menurut Zanelatto memungkinkan perusahaan untuk secara signifikan mengembangkan armadanya, memperluas secara geografis, dan membangun penawaran pengirimannya sendiri — yang digunakan lebih dari 1.000 pengecer. Mottu berencana untuk menggunakan modal barunya sebagian untuk mempekerjakan lebih dari 50 insinyur senior, serta seorang chief technology officer (CTO), menambah jumlah karyawan saat ini sebanyak 400 orang.

Khususnya, Base Partners dan Crankstart — yayasan keluarga yang berbasis di San Francisco yang didirikan oleh Harriet Heyman dan Mitra Sequoia Capital Michael Moritz — ikut memimpin porsi ekuitas pendanaan perusahaan. Tiger Global Management berpartisipasi dalam putaran Seri A dan Seri B Mottu.

Untuk yang belum kenal, Moritz telah mendukung orang-orang seperti Google, LinkedIn, PayPal, Yahoo, Stripe, Klarna dan Getir. Crankstart dibentuk untuk “mengatasi masalah sosial dan penyebab yang mendasarinya.”

Memang, model Mottu memang bertujuan untuk memecahkan sejumlah masalah sosial di Amerika Latin: pengangguran dan kejahatan.

“Pelanggan kami adalah orang-orang yang menganggur dengan peringkat skor kredit yang sangat buruk,” kata Zanelatto kepada TechCrunch. “Orang-orang itu tidak bisa pergi ke toko dealer dan membeli atau menyewa sepeda motor untuk bekerja sebagai kurir. Dan kami memecahkan semua hambatan yang dimiliki kurir dalam perjalanan kerja mereka. Kami mencoba membuat model bisnis kami menjadi keputusan yang mudah untuk kurir.”

Pelanggan Mottu membayar startup biaya sewa mingguan yang berjumlah sekitar $150 per bulan, mendorong startup untuk menggambarkan penawarannya sebagai “Perangkat keras sebagai layanan.” Pelanggannya, kata Zanelatto, rata-rata menghasilkan lebih dari upah minimum — yaitu $300 per bulan di Brasil.

Juga, di Brasil, telah terjadi lonjakan perampokan yang dilaporkan dilakukan oleh kurir palsu. Sepeda motor bermerek dan bermerek Mottu “mewakili lapisan keamanan ekstra untuk semua orang,” kata Zanelatto.

Bagaimana dengan risiko menyewakan kepada orang-orang yang memiliki nilai kredit rendah? Hebatnya, perusahaan sejauh ini memiliki tingkat tunggakan nol.

“Jika mereka tidak membayar kami, kami memblokir sepedanya,” kata Zanelatto kepada TechCrunch. “Karena mereka membutuhkan sepeda motor untuk terus menghasilkan uang, mereka ingin membayar kita.”

Fernando Spnola, mitra Base, mengatakan kepada TechCrunch melalui email bahwa dia memandang Zanelatto sebagai “pendiri yang hemat dan bersahaja yang mampu bermimpi besar sambil tetap berdiri kokoh di tanah dan fokus untuk menciptakan bisnis yang efisien modal. ”

“Rubens telah mengambil pendekatan baru untuk masalah last-mile dan menciptakan solusi yang berfokus pada pasokan,” tambahnya. “Dengan menempatkan kurir sebagai pusatnya, Mottu tidak hanya berbuat baik oleh mereka tetapi juga membangun bisnis yang kuat dan platform teknologi untuk memajukan perdagangan dan logistik online di Brasil.”

Dia juga percaya bahwa “perubahan drastis sedang berlangsung dalam cara pedagang merampingkan perdagangan online mereka dalam ekonomi pasca-pandemi.” Dengan demikian, pandangan Spnola adalah bahwa Mottu diposisikan secara unik “untuk memimpin sebagai bagian sentral dari ekonomi internet di LatAm.”

“Banyak solusi SaaS sedang dibuat di LatAm untuk membantu pedagang kecil dan menengah untuk beroperasi secara online, kenyataannya tidak ada perdagangan online yang layak tanpa logistik yang andal, yang merupakan bagian tersulit dari persamaan,” tambahnya.

Mottu bukan satu-satunya perusahaan rintisan Brasil yang didukung ventura dalam misi membantu orang menemukan peluang kerja melalui model persewaan. Kovi yang berbasis di São Paulo mengoperasikan model berlangganan mobil “semua termasuk” dengan premis bahwa lebih banyak orang di Amerika Latin akan bekerja untuk perusahaan transportasi online jika mereka mampu mengoperasikan kendaraan yang diperlukan. Startup itu Agustus lalu mengumpulkan $ 104 juta dalam putaran pendanaan Seri B.

Newsletter fintech mingguan saya, The Interchange, diluncurkan pada 1 Mei! Daftar di sini untuk mendapatkannya di kotak masuk Anda.