Sport

Orang Amerika Tidak Ingin Buku Dilarang, Tapi Mereka Terbagi

Selamat datang di Pollapalooza, pengumpulan polling mingguan kami.

Baru-baru ini, sebuah gambar yang mencantumkan buku-buku yang dilarang di perpustakaan dan sekolah Florida mulai beredar di Twitter. 25 judul, yang mencakup klasik dari “To Kill a Mockingbird” hingga “A Wrinkle in Time,” menarik perhatian banyak orang, termasuk Randy Weingartenyang merupakan presiden Federasi Guru Amerika, serikat pekerja guru utama di AS

Hanya satu masalah: Daftar itu palsu. Tidak ada daftar buku terlarang di tingkat negara bagian di Florida.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa buku tidak dilarang di sekolah umum Florida. Awal tahun ini, organisasi nirlaba PEN America melaporkan bahwa antara Juli 2021 dan Maret 2022, mereka telah menemukan lebih dari 200 contoh pelarangan buku di tujuh distrik sekolah Florida. Hanya saja larangan ini biasanya tidak termasuk buku seperti “To Kill a Mockingbird.” Sebaliknya, banyak buku yang dilarang di beberapa distrik di Florida — dan di tempat lain — adalah buku yang membahas ras, identitas gender, dan orientasi seksual.

Akhir-akhir ini, negara bagian yang dikuasai Partai Republik seperti Florida telah mengalami peningkatan upaya untuk melarang buku yang menyentuh masalah ini. Pada tahun 2019, American Library Association melacak 377 tantangan untuk materi di sekolah, perpustakaan, dan universitas, dan pada tahun 2021, ALA melacak 729 — peningkatan lebih dari 90 persen. Dan saat kita memasuki tahun ajaran baru, beberapa siswa sudah bersekolah di mana pilihan membaca mereka sekarang lebih terbatas. Di Keller, Texas, misalnya, lebih dari 40 buku telah dilarang tahun ini, termasuk adaptasi novel grafis “The Diary of Anne Frank” serta beberapa teks dengan karakter LGBTQ. Dan di beberapa bagian negara, tidak ada larangan buku, tetapi anggota masyarakat dapat menantang buku apa pun yang diajarkan di sekolah yang mereka anggap tidak pantas.

Namun jajak pendapat menunjukkan bahwa kebanyakan orang Amerika tidak setuju dengan pelarangan buku, bahkan buku tentang topik kontroversial. Pada bulan Februari, jajak pendapat CBS News/YouGov menemukan bahwa 87 persen orang Amerika menentang larangan buku yang membahas ras, dan bagian yang sama menentang larangan buku yang menggambarkan perbudakan. Ini sejalan dengan dua jajak pendapat lain dari tahun ini: Sebuah survei UChicago Harris/AP-NORC dari bulan Maret menemukan bahwa hanya 12 persen orang Amerika yang mendukung sekolah-sekolah yang melarang buku-buku yang berkaitan dengan “topik yang memecah belah,” dan jajak pendapat bulan Maret oleh Hart Research Associates/North Star Opinion Penelitian, atas nama ALA, menemukan bahwa 71 persen pemilih menentang upaya untuk menghapus buku dari perpustakaan umum.

Faktanya, jajak pendapat ALA menemukan sedikit perbedaan antara Partai Republik (70 persen) dan Demokrat (75 persen) dalam masalah ini. Demikian pula, jajak pendapat CBS News/YouGov menemukan bahwa orang Amerika di kedua sisi lorong politik menentang pelarangan buku, meskipun juga menemukan perbedaan mencolok dalam hal bagaimana masalah ras harus diajarkan di kelas, dan perbedaan inilah yang telah memperkeruh perdebatan buku terlarang yang saat ini berkecamuk di sekolah-sekolah.

Misalnya, meskipun tidak ada bukti bahwa teori ras kritis, kerangka hukum akademis yang menyatakan bahwa rasisme bersifat sistemik dan tertanam di banyak institusi Amerika, diajarkan di ruang kelas di seluruh AS, banyak orang tua khawatir hal itu diajarkan terima kasih untuk pesan politisi Republik dan konservatif tentang topik tersebut. Dan seperti yang ditemukan dalam jajak pendapat CBS/YouGov, Partai Republik memiliki pandangan yang sangat negatif terhadap teori ras kritis, dengan 86 persen melihatnya dengan tidak baik, dibandingkan dengan 81 persen Demokrat yang melihatnya dengan baik. Selain itu, dalam jajak pendapat YouGov yang diterbitkan minggu ini, orang Amerika ditanya seberapa khawatir mereka tentang 17 masalah berbeda yang dihadapi sekolah lokal mereka, dan Partai Republik mengatakan mereka paling khawatir bahwa siswa “diindoktrinasi dengan ide-ide liberal” (62 persen), sementara Demokrat mengatakan mereka paling khawatir tentang larangan buku (57 persen).

Namun terlepas dari perbedaan partisan atas pendidikan di sekolah umum, saat ini tidak menjadi masalah utama bagi banyak pemilih di ujian tengah semester tahun ini. Awal bulan ini, Pew Research Center bertanya kepada pemilih terdaftar tentang pentingnya 15 isu untuk memilih mereka musim gugur ini, dan sementara 58 persen menganggap pendidikan “sangat penting,” hasil itu dikelompokkan di antara beberapa lainnya seperti kebijakan senjata (62 persen) , kebijakan pemungutan suara (59 persen) dan penunjukan Mahkamah Agung (58 persen). Isu No 1 adalah ekonomi, dengan 77 persen mengatakan itu sangat penting untuk suara mereka.

Pada akhirnya, pendidikan mungkin bukan prioritas utama yang diharapkan orang Amerika untuk mempengaruhi suara mereka November ini, tetapi itu tetap menjadi topik kontroversial. Dan jika pelarangan buku yang sangat tidak populer adalah tindakan apa pun, masalah ini masih dapat memengaruhi cara pemilih membuat keputusan.

Gigitan polling lainnya

  • Jajak pendapat YouGov yang dilakukan 24 Agustus menemukan bahwa lebih dari separuh orang Amerika “sangat” (37 persen) atau “agak kuat” mendukung (20 persen) keputusan Presiden Biden baru-baru ini untuk mengampuni $10.000 dari utang pinjaman mahasiswa bagi orang Amerika yang berpenghasilan kurang dari $125.000. Dukungan meningkat menjadi 80 persen di kalangan Demokrat, sementara hanya 35 persen dari Partai Republik yang mendukung keputusan tersebut. Pendapat juga sangat miring berdasarkan usia, dengan orang Amerika berusia 30 hingga 44 tahun menyuarakan dukungan paling banyak (66 persen) dan mereka yang berusia di atas 65 tahun paling mungkin menentang berita tersebut.
  • Ketika berbicara tentang makan di luar dan bagaimana orang Amerika mendapatkan bahan makanan mereka, kekhawatiran tentang pandemi sebagian besar tampaknya telah mereda. Makan di luar sedang meningkat, dengan 83 persen mengatakan mereka sekarang makan di restoran sebulan sekali atau lebih, dibandingkan dengan 87 persen pada 2019 dan 74 persen pada 2021, menurut survei Gallup 5-26 Juli. Sementara itu, hampir semua orang Amerika juga mengatakan bahwa mereka berbelanja bahan makanan secara langsung setidaknya setiap minggu (82 persen) atau bulanan (15 persen). Itu sebanding dengan data pra-pandemi, meskipun virus corona tampaknya telah mengubah setidaknya beberapa kebiasaan belanjaan orang Amerika untuk selamanya: Dua puluh delapan persen sekarang mengatakan bahwa mereka sekarang memesan bahan makanan secara online setidaknya sebulan sekali, naik sedikit dari tahun lalu (23 persen) dan jauh dari 2019 (11 persen).
  • Setelah referendum Kansas tentang aborsi awal bulan ini, jajak pendapat Navigator Research menemukan bahwa mayoritas (60 persen) orang Amerika mengidentifikasi diri sebagai “pro-pilihan,” sementara hanya sekitar sepertiga yang diidentifikasi sebagai “pro-kehidupan.” Khususnya, ada perbedaan yang jelas di antara kelompok ras, dengan bagian kulit putih Amerika (57 persen) yang pro-hak aborsi lebih rendah dibandingkan dengan orang kulit hitam Amerika (65 persen), Amerika Hispanik (66 persen) dan Asia Amerika/Pasifik. Penduduk pulau Amerika (68 persen). Dan tidak mengherankan, masih ada perpecahan partai, meskipun gender juga merupakan faktor penting di antara para independen. Ditanya di mana mereka akan berdiri jika referendum serupa terjadi di negara bagian mereka sendiri, laki-laki Demokrat (87 persen), perempuan Demokrat (85 persen) dan perempuan independen (75 persen) jauh lebih mungkin untuk mengatakan mereka akan memilih mendukung melindungi hak aborsi daripada pria independen (48 persen), wanita Republik (40 persen) dan pria Republik (35 persen).
  • Sementara analisis Morning Consult dari tahun lalu menunjukkan bahwa TV realitas semakin populer, data terbaru dari YouGov menemukan perbedaan apakah orang Amerika lebih suka menontonnya atau berpotensi membintanginya. Hanya sekitar seperlima yang mengatakan mereka akan sangat (10 persen) atau agak tertarik (11 persen) untuk tampil di reality show kencan, dibandingkan dengan 62 persen yang tidak tertarik sama sekali. Angka-angka itu sedikit meningkat dalam konteks reality show makeover: Tiga puluh dua persen mengatakan mereka akan sangat atau agak tertarik versus 49 persen yang menyatakan tidak tertarik sama sekali. Dan antusiasme semakin meningkat untuk reality show renovasi rumah, dengan setengah dari orang Amerika mengatakan mereka akan tertarik untuk berpartisipasi dan hanya 34 persen yang melaporkan tidak tertarik sama sekali. Begitu banyak untuk Bachelor Nation.

Persetujuan Biden

Menurut pelacak persetujuan presiden FiveThirtyEight, 41,5 persen orang Amerika menyetujui pekerjaan yang dilakukan Biden sebagai presiden, sementara 53,8 persen tidak setuju (peringkat persetujuan bersih -12,3 poin). Pada saat ini minggu lalu, 40,5 persen disetujui dan 54,8 persen tidak disetujui (peringkat persetujuan bersih -14,3 poin). Satu bulan yang lalu, Biden memiliki peringkat persetujuan 37,7 persen dan peringkat ketidaksetujuan 57,1 persen, untuk peringkat persetujuan bersih -19,4 poin.

Surat suara umum

Dalam rata-rata jajak pendapat umum kongres kami, Demokrat saat ini memimpin dengan 0,4 poin persentase (44,0 persen menjadi 43,6 persen). Seminggu yang lalu, Demokrat memimpin Partai Republik dengan 0,5 poin (43,9 persen menjadi 43,4 persen). Pada saat ini bulan lalu, pemilih lebih menyukai Partai Republik sebesar 1,1 poin (44,2 persen menjadi 43,1 persen).

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS