Alkohol Tidak Memiliki Nilai Makanan

ALKOHOL TIDAK MEMILIKI NILAI MAKANAN : Alkohol tidak memiliki nilai makanan dan sangat terbatas dalam aksinya sebagai agen perbaikan. Dr. Henry Monroe berkata, “setiap jenis zat yang digunakan manusia sebagai makanan terdiri dari gula, pati, minyak, dan bahan ketan yang bercampur dalam berbagai proporsi. Ini dirancang untuk mendukung kerangka hewan. Prinsip ketan dari fibrine makanan, Albumen dan kasein digunakan untuk membangun struktur sementara minyak, pati dan gula terutama digunakan untuk menghasilkan panas dalam tubuh “.

Sekarang jelas bahwa jika alkohol adalah makanan, ternyata mengandung satu atau lebih zat ini. Di dalamnya harus ada unsur-unsur nitrogen yang ditemukan terutama dalam daging, telur, susu, sayuran dan biji-bijian, yang darinya jaringan hewan dibangun dan limbah diperbaiki atau unsur-unsur karbon yang ditemukan dalam lemak, pati dan gula, yang konsumsi panasnya dan kekuatan berkembang.

“Perbedaan kelompok makanan ini,” kata Dr. Hunt, “dan hubungannya dengan kapasitas manusia yang memproduksi jaringan dan mengembangkan panas, begitu pasti dan dikonfirmasi oleh eksperimen pada hewan dan dengan berbagai tes ilmiah, fisiologis. dan pengalaman klinis, bahwa tidak ada upaya untuk membuang klasifikasi yang berlaku. Untuk menarik garis demarkasi yang begitu lurus untuk membatasi yang satu sepenuhnya untuk produksi jaringan atau sel dan yang lainnya untuk memanaskan dan memaksa produksi melalui pembakaran biasa dan untuk menyangkal kekuatan apa pun dari pertukaran di bawah permintaan khusus atau di tengah pasokan salah satu varietas, memang, tidak dapat dipertahankan. Ini tidak sedikit pun membatalkan fakta bahwa kami dapat menggunakan ini sebagai penanda yang dipastikan “.

Bagaimana zat-zat ini ketika dimasukkan ke dalam tubuh, diasimilasi dan bagaimana mereka menghasilkan kekuatan, diketahui oleh ahli kimia dan fisiologi, yang mampu, dalam terang hukum yang dipastikan dengan baik, untuk menentukan apakah alkohol memiliki makanan atau tidak. nilai. Selama bertahun-tahun, orang-orang paling ahli dalam profesi medis telah memberikan studi yang paling cermat pada subjek ini, dan telah menggunakan alkohol untuk setiap tes dan eksperimen yang diketahui, dan hasilnya adalah, dengan persetujuan bersama, dikeluarkan dari kelas jaringan- membangun makanan. “Kami tidak pernah,” kata Dr. Hunt, “hanya melihat satu saran bahwa ia bisa bertindak begitu, dan ini tebakan yang tidak sesuai. Seorang penulis (Hammond) berpikir mungkin saja ‘entah bagaimana’ masuk ke dalam kombinasi dengan produk dari pembusukan jaringan, dan ‘dalam keadaan tertentu mungkin menghasilkan nitrogen untuk pembangunan jaringan baru.’ Tidak ada persamaan dalam kimia organik, atau bukti dalam kimia hewan, yang dapat ditemukan untuk mengelilingi dugaan ini dengan areola dari hipotesis yang mungkin “.

Dr. Richardson berkata: “Alkohol tidak mengandung nitrogen; ia tidak memiliki kualitas makanan pembangun struktur; ia tidak mampu diubah menjadi salah satu darinya; oleh karena itu, ini bukanlah makanan dalam arti apa pun yang bersifat konstruktif. agen dalam membangun tubuh. ” Dr. W.B. Tukang kayu berkata: “Alkohol tidak dapat memasok apa pun yang penting untuk nutrisi jaringan yang sebenarnya.” Dr. Liebig berkata: “Bir, anggur, spirit, dll., Tidak memberikan unsur apa pun yang mampu masuk ke dalam komposisi darah, serat otot, atau bagian apa pun yang merupakan tempat kedudukan prinsip kehidupan.” Hammond, dalam Tribune Lectures-nya, di mana dia menganjurkan penggunaan alkohol dalam kasus-kasus tertentu, mengatakan: “Tidak dapat dibuktikan bahwa alkohol mengalami konversi menjadi jaringan.” Cameron, dalam Manuel of Hygiene, mengatakan: “Tidak ada alkohol yang dapat memberi nutrisi pada bagian tubuh mana pun.” Dr. E. Smith, F.R.S., mengatakan: “Alkohol bukanlah makanan sejati. Ini mengganggu makanan.” Dr. T.K. Chambers berkata: “Jelas bahwa kita harus berhenti menganggap alkohol, dalam arti apa pun, sebagai makanan”.

“Tidak mendeteksi zat ini,” kata Dr. Hunt, “bahan pembuat jaringan apa pun, atau dalam pemecahan kombinasi apa pun, seperti yang dapat kami lacak dalam makanan sel, atau bukti apa pun baik dalam pengalaman ahli fisiologi atau cobaan dari alimentarians, tidaklah indah bahwa di dalamnya kita harus menemukan baik pengharapan maupun realisasi dari kekuatan yang membangun. “

Tidak menemukan dalam alkohol apa pun yang darinya tubuh dapat terbentuk atau limbahnya disuplai, selanjutnya diperiksa kualitas penghasil panasnya.

Produksi panas.
——————

“Tes biasa pertama untuk makanan yang menghasilkan tenaga,” kata Dr. Hunt, “dan yang ditanggapi oleh makanan lain dari kelas itu, adalah produksi panas dalam kombinasi oksigen dengannya. Panas ini berarti kekuatan vital, dan , dalam derajat yang tidak kecil, ukuran nilai komparatif dari apa yang disebut makanan pernapasan. Jika kita memeriksa lemak, pati, dan gula, kita dapat melacak dan memperkirakan proses di mana mereka menghasilkan panas dan diubah menjadi kekuatan vital. , dan dapat menimbang kapasitas berbagai makanan. Kami menemukan bahwa konsumsi karbon melalui penyatuan dengan oksigen adalah hukum, bahwa panas adalah produk, dan bahwa hasil yang sah adalah kekuatan, sedangkan hasil penyatuan

hidrogen dari makanan dengan oksigen adalah air. Jika alkohol termasuk dalam kelompok makanan ini, kami berharap menemukan beberapa bukti yang melekat pada hidrokarbon. “

Lalu, apa hasil eksperimen ke arah ini? Mereka telah dilakukan melalui waktu yang lama dan dengan sangat hati-hati, oleh orang-orang dengan pencapaian tertinggi dalam kimia dan fisiologi, dan hasilnya diberikan dalam beberapa kata ini, oleh Dr. H.R. Wood, Jr., dalam Materia Medica. “Tidak ada yang mampu mendeteksi di dalam darah hasil biasa dari oksidasinya.” Artinya, tidak ada yang dapat menemukan bahwa alkohol telah mengalami pembakaran, seperti lemak, atau pati, atau gula, dan dengan demikian memberikan panas pada tubuh.

Alkohol dan penurunan suhu.
————————————

bukannya meningkatkannya; dan bahkan telah digunakan dalam demam sebagai anti-piretik. Begitu seragamnya kesaksian para dokter di Eropa dan Amerika mengenai efek pendinginan alkohol, yang dikatakan Dr. Wood, dalam Materia Medica-nya, “sehingga tidak ada gunanya mengisi ruang dengan diskusi tentang subjek.” Liebermeister, salah satu kontributor paling terpelajar untuk Zeimssen’s Cyclopaedia of the Practice of Medicine, 1875, mengatakan: “Saya sudah lama meyakinkan diri sendiri, dengan eksperimen langsung, bahwa alkohol, bahkan dalam dosis yang relatif besar, tidak meningkatkan suhu tubuh dalam baik atau orang sakit. ” Begitu baiknya hal ini diketahui oleh para pelancong Arktik, bahkan sebelum ahli fisiologi menunjukkan fakta bahwa alkohol mengurangi, alih-alih meningkatkan, suhu tubuh, mereka telah belajar bahwa roh mengurangi kekuatan mereka untuk menahan dingin yang ekstrem. “Di wilayah Utara,” kata Edward Smith, “telah dibuktikan bahwa semua roh perlu dikecualikan, untuk mempertahankan panas dalam kondisi yang tidak menguntungkan ini.”

Alkohol tidak membuat Anda kuat.
——————————–

Jika alkohol tidak mengandung bahan pembangun jaringan, atau memberikan panas pada tubuh, alkohol tidak mungkin menambah kekuatannya. “Setiap jenis kekuatan yang dapat dihasilkan hewan,” kata Dr. G. Budd, FRS, “kekuatan mekanis otot, kekuatan kimiawi (atau pencernaan) perut, kekuatan intelektual otak terakumulasi melalui nutrisi organ tempat ia bergantung. ” Dr. F.R. Lees, dari Edinburgh, setelah membahas pertanyaan tersebut, dan memberikan bukti, berkomentar: “Dari sifat dasarnya, sekarang akan terlihat betapa tidak mungkinnya alkohol dapat memperkuat makanan dari jenis apa pun. Karena alkohol tidak dapat menjadi bagian dari tubuh, akibatnya ia tidak dapat berkontribusi pada kekuatan kohesif, organik, atau daya tetapnya; dan, karena ia keluar dari tubuh saat ia masuk, ia tidak dapat, dengan penguraiannya, menghasilkan gaya panas. “

Sir Benjamin Brodie berkata: “Stimulan tidak menciptakan kekuatan saraf; stimulan hanya memungkinkan Anda, seolah-olah, menggunakan apa yang tersisa, dan kemudian membuat Anda lebih membutuhkan istirahat daripada sebelumnya.”

Baron Liebig, sejauh tahun 1843, dalam “Kimia Hewan”, menunjukkan kekeliruan kekuatan menghasilkan alkohol. Dia berkata: “Sirkulasi akan tampak dipercepat dengan mengorbankan gaya yang tersedia untuk gerakan sukarela, tetapi tanpa produksi gaya mekanis yang lebih besar.” Dalam “Surat-surat” berikutnya, dia kembali berkata: “Anggur sangat tidak berguna bagi manusia, itu terus-menerus diikuti oleh pengeluaran tenaga” sedangkan, fungsi sebenarnya dari makanan adalah memberi kekuatan. Dia menambahkan: “Minuman-minuman ini mendorong perubahan materi di dalam tubuh, dan akibatnya, diikuti oleh hilangnya tenaga dari dalam, yang berhenti menjadi produktif, karena tidak digunakan untuk mengatasi kesulitan-kesulitan lahiriah yaitu, dalam bekerja.” Dengan kata lain, ahli kimia hebat ini menegaskan bahwa alkohol mengabstraksi kekuatan sistem dari melakukan pekerjaan yang berguna di lapangan atau bengkel, untuk membersihkan rumah dari pencemaran alkohol itu sendiri.

Mendiang Dr. W. Brinton, Dokter dari St. Thomas ‘, dalam karyanya yang hebat tentang Dietetics, mengatakan: “Pengamatan yang cermat meninggalkan sedikit keraguan bahwa dosis sedang bir atau anggur akan, dalam banyak kasus, sekaligus mengurangi berat maksimumnya. yang dapat diangkat oleh orang sehat. Ketajaman mental, ketepatan persepsi, dan kelembutan indra sejauh ini ditentang oleh alkohol, karena upaya maksimal masing-masing tidak sesuai dengan konsumsi cairan fermentasi dalam jumlah sedang. Satu gelas akan sering kali cukup untuk menghilangkan baik pikiran maupun tubuh, dan mengurangi kapasitas mereka menjadi sesuatu yang berada di bawah kesempurnaan pekerjaan mereka. “

Dr. F.R. Lees, FSA, menulis tentang subjek alkohol sebagai makanan, membuat kutipan berikut dari esai tentang “Stimulating Drinks,” yang diterbitkan oleh Dr. HR Madden, pada tahun 1847 yang lalu: “Alkohol bukanlah rangsangan alami untuk setiap organ kita, dan karenanya, fungsi yang dijalankan sebagai akibat dari penerapannya, cenderung melemahkan organ yang ditindaklanjuti.

Alkohol tidak mampu diasimilasi atau diubah menjadi prinsip terdekat organik, dan dia

nce, tidak bisa dianggap bergizi.

Kekuatan yang dialami setelah penggunaan alkohol bukanlah kekuatan baru yang ditambahkan ke sistem, tetapi dimanifestasikan dengan memanggil energi saraf yang sudah ada sebelumnya.

Efek akhir alkohol yang melelahkan, karena sifat stimulannya, menghasilkan kerentanan yang tidak wajar terhadap tindakan tidak wajar di semua organ, dan ini, dengan sejumlah besar diinduksi, menjadi sumber penyakit yang subur.

Seseorang yang terbiasa memaksakan diri sedemikian rupa sehingga membutuhkan penggunaan stimulan setiap hari untuk menangkal kelelahan, dapat dibandingkan dengan mesin yang bekerja di bawah tekanan tinggi. Dia akan menjadi jauh lebih menjengkelkan terhadap penyebab penyakit, dan pasti akan hancur lebih cepat daripada yang dia lakukan dalam keadaan yang lebih menguntungkan.

Semakin sering alkohol digunakan untuk tujuan mengatasi perasaan lemah, semakin dibutuhkan alkohol, dan dengan pengulangan yang konstan, suatu periode panjang dicapai ketika tidak dapat diabaikan, kecuali reaksi secara bersamaan dibawa oleh total sementara perubahan kebiasaan hidup.

Didorong ke dinding.
——————

Tidak menemukan bahwa alkohol memiliki nilai makanan langsung, para pendukung medis penggunaannya telah didorong ke asumsi bahwa itu adalah jenis makanan sekunder, yang memiliki kekuatan untuk menunda metamorfosis jaringan. “Yang dimaksud dengan metamorfosis jaringan,” kata Dr. Hunt, “bahwa perubahan yang terus-menerus terjadi dalam sistem yang melibatkan disintegrasi material yang konstan; pemecahan dan penghindaran dari apa yang bukan makanan lagi, memberi ruang bagi persediaan baru yang menopang kehidupan. ” Penulis medis lain, dalam merujuk pada metamorfosis ini, berkata: “Pentingnya proses ini untuk pemeliharaan kehidupan dengan mudah ditunjukkan oleh efek merugikan yang mengikuti gangguannya. Jika pembuangan zat-zat kotoran dengan cara apa pun terhalang atau ditangguhkan , zat-zat ini terakumulasi baik di dalam darah atau jaringan, atau keduanya. Sebagai akibat dari retensi dan akumulasi ini, zat-zat ini menjadi beracun, dan dengan cepat menghasilkan gangguan fungsi vital. Pengaruhnya terutama diberikan pada sistem saraf, yang melaluinya mereka menghasilkan paling banyak sering lekas marah, gangguan pada indra khusus, delirium, insensibilitas, koma, dan akhirnya, kematian. “

“Deskripsi ini,” kata Dr. Hunt, “sepertinya hampir ditujukan untuk alkohol.” Dia kemudian berkata: “Mengklaim alkohol sebagai makanan karena menunda metamorfosis jaringan, berarti mengklaim bahwa alkohol dalam beberapa cara menangguhkan perilaku normal hukum asimilasi dan nutrisi, pemborosan dan perbaikan. Seorang pendukung utama alkohol ( Hammond) dengan demikian menggambarkannya: “Alkohol memperlambat kerusakan jaringan. Dengan kehancuran ini, kekuatan dihasilkan, otot berkontraksi, pikiran dikembangkan, organ-organ dikeluarkan dan dikeluarkan.” Dengan kata lain, alkohol mengganggu semua ini.Tak heran penulis ‘tidak jelas’ bagaimana melakukannya, dan kita tidak jelas bagaimana metamorfosis yang tertunda pulih.

Bukan pencetus kekuatan vital.
——————————–

yang tidak diketahui memiliki kekuatan makanan yang biasa, dan menggunakannya dengan asumsi ganda bahwa hal itu menunda metamorfosis jaringan, dan bahwa penundaan tersebut bersifat konservatif bagi kesehatan, adalah melewati batas-batas ilmu pengetahuan ke dalam negeri kemungkinan yang jauh, dan memberikan gelar adjuster kepada agen yang agensinya sendiri diragukan.

Setelah gagal mengidentifikasi alkohol sebagai makanan yang mengandung nitrogen atau non-nitrogen, tidak menganggapnya sesuai dengan salah satu bukti yang mengukur kekuatan makanan pada makanan secara umum, tidak akan ada gunanya bagi kita untuk membicarakan manfaat dengan menunda kemunduran. metamorfosis kecuali proses semacam itu disertai dengan sesuatu bukti dari fakta sesuatu yang secara ilmiah deskriptif dari cara pencapaiannya dalam kasus yang sedang dihadapi, dan kecuali hal itu terbukti secara praktis diinginkan untuk makanan.

Tidak diragukan lagi bahwa alkohol memang menyebabkan kerusakan dalam proses eliminasi yang alami bagi tubuh yang sehat dan yang bahkan dalam penyakit sering kali bersifat konservatif bagi kesehatan.