Home / Ringkasan Berita

Selasa, 30 Maret 2021 - 13:28 WIB

Ribuan orang melarikan diri ke Thailand saat militer Myanmar mengebom daerah perbatasan

Ribuan orang melarikan diri ke Thailand saat militer Myanmar mengebom daerah perbatasan : Para pemimpin Barat mengutuk tindakan keras militer yang brutal karena 13 orang lainnya dilaporkan tewas pada hari Minggu.

myanmar

Sekitar 3.000 orang dari negara bagian Karen tenggara Myanmar melarikan diri ke negara tetangga Thailand setelah militer mengebom daerah yang dikuasai oleh kelompok etnis bersenjata, ketika negara-negara Barat mengutuk kekerasan yang meningkat di negara Asia Tenggara yang bermasalah itu.

Militer melancarkan serangan udara di lima wilayah di distrik Mutraw dekat perbatasan timur, termasuk kamp pengungsian, kata Organisasi Wanita Karen pada hari Minggu.
“Saat ini, penduduk desa bersembunyi di hutan karena lebih dari 3.000 orang menyeberang ke Thailand untuk berlindung,” kata sebuah pernyataan dari kelompok itu.

“Kami menuntut tanggapan internasional atas kekejaman yang terjadi untuk mengirimkan pesan bahwa militer tidak dapat lagi bertindak tanpa hukuman,” tambahnya.

Layanan Penyiaran Publik Thailand juga melaporkan sekitar 3.000 orang telah mencapai Thailand. Belum ada komentar langsung dari pihak berwenang Thailand. Kekerasan juga berlanjut di tempat lain di Myanmar, ketika orang-orang berkumpul untuk berduka atas mereka yang terbunuh pada hari Sabtu, hari paling berdarah dari protes anti-kudeta sejak militer merebut kekuasaan dari pemerintah sipil Aung San Suu Kyi di kudeta pada 1 Februari.

Di Bago, dekat kota terbesar negara Yangon, tentara menembaki orang-orang yang berkumpul untuk berduka atas siswa berusia 20 tahun Thae Maung Maung yang termasuk di antara mereka yang tewas pada hari Sabtu. Belum ada laporan tentang korban jiwa, kata tiga orang di kota itu kepada kantor berita Reuters.

Baca Juga   VIRAL! Polisi Tangkap Wanita Pengirim Sate Beracun

“Saat kami menyanyikan lagu revolusi untuknya, pasukan keamanan baru saja datang dan menembak kami,” kata seorang wanita bernama Aye yang berada di layanan tersebut. “Orang-orang, termasuk kami, lari saat mereka melepaskan tembakan.”

Sebanyak 13 orang lainnya tercatat tewas dalam insiden di tempat lain di Myanmar pada hari Minggu, menurut pengarahan harian dari Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP), sebuah kelompok advokasi yang melacak kematian dan penahanan. Dikatakan 459 warga sipil kini telah tewas dalam hampir dua bulan sejak kudeta, sementara lebih dari 2.559 telah ditahan.

‘Benar-benar keterlaluan’
Serangan udara di negara bagian Karen adalah serangan paling signifikan selama bertahun-tahun di wilayah yang dikuasai oleh Persatuan Nasional Karen (KNU).

Jaringan Dukungan Perdamaian Karen mengatakan serangan itu terjadi setelah helikopter mengintai daerah itu dengan dua jet tempur menjatuhkan sembilan bom pada malam 27 Maret menewaskan tiga orang dan melukai tujuh lainnya. Terjadi lebih banyak serangan udara pada pagi dan sore hari berikutnya termasuk di sepanjang Sungai Salween yang menandai perbatasan.
Kelompok bersenjata itu menandatangani perjanjian gencatan senjata pada 2015 tetapi ketegangan meningkat sejak militer merebut kekuasaan.

KNU dan Dewan Pemulihan Negara Bagian Shan, yang juga berbasis di perbatasan Thailand, mengutuk pengambilalihan militer dan mengumumkan dukungan mereka untuk perlawanan publik. KNU mengatakan telah melindungi ratusan orang yang telah melarikan diri dari Myanmar tengah dalam menghadapi tindakan keras yang semakin mematikan dalam beberapa pekan terakhir.Tom Andrews, Pelapor Khusus PBB untuk Myanmar mengatakan tentara melakukan “pembunuhan massal” dan menyerukan kepada dunia untuk mengisolasi para jenderal.

Baca Juga   Pengertian Zakat, Jenis, Hukum, dan Syaratnya

“Dewan Sec PBB dapat bertindak melawan kekejaman junta di Myanmar. Itu tugas mereka, “tulisnya di Twitter. “Anggota harus segera menghasilkan resolusi tentang Myanmar dan melakukan pemungutan suara. Bangsa yang mendukung rakyat Myanmar dapat bekerja sama untuk menghentikan aliran pendapatan junta & senjata & meminta pertanggungjawaban mereka. ”

Presiden AS Joe Biden termasuk di antara para pemimpin Barat yang mengutuk pertumpahan darah akhir pekan.

“Mengerikan, benar-benar keterlaluan,” kata Biden kepada wartawan di Delaware. “Berdasarkan laporan, saya mendapatkan banyak sekali orang yang terbunuh sama sekali tidak perlu.” Perwakilan urusan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell Fontelles menggambarkan situasi di Myanmar sebagai “rasa malu dan ngeri: dan mendesak militer untuk menghentikan” kekerasan yang tidak berperasaan “. Kritik dan sanksi asing yang dijatuhkan oleh beberapa negara Barat tampaknya hanya berdampak kecil pada para jenderal sejauh ini, sementara para pengunjuk rasa yang menyerukan pemulihan demokrasi dan pembebasan Aung San Suu Kyi menunjukkan sedikit tanda keraguan.

“Kami memberi hormat kepada pahlawan kami yang mengorbankan nyawa selama revolusi ini dan Kami Harus Memenangkan REVOLUSI Ini,” salah satu kelompok protes utama, Komite Pemogokan Umum Nasional (GSCN), memposting di Facebook. Negara itu berada dalam kekacauan sejak militer menahan Aung San Suu Kyi dan mengambil kendali negara yang memicu pemberontakan massal menuntut kembali ke demokrasi.

Militer telah mempertahankan perebutan kekuasaannya, dengan mengklaim adanya kecurangan dalam pemilihan November yang dimenangkan Liga Nasional untuk Demokrasi oleh Aung San Suu Kyi dengan telak. Komisi Pemilihan telah menolak klaim militer.

Share :

Baca Juga

Manfaat puasa

Ringkasan Berita

Jadwal Niat Dan Do’a Berbuka Puasa
Keutamaan malam Nuzulul Quran

Ringkasan Berita

Keutamaan malam Nuzulul Quran dan amalan yang dianjurkan
Indonesia Masih Tertinggi

Ringkasan Berita

Indonesia Masih Tertinggi di Asia Tenggara Covid-19 Dunia 14 April 2021
May Day tahun 2021

Ringkasan Berita

May Day tahun 2021
Penggunaan grammar yang salah

Ringkasan Berita

Beberapa Contoh Penggunaan Grammar yang Salah
cerita horor

Ringkasan Berita

Cerita Horor Terjebak di Pemakaman
Pengertian Zakat

Ringkasan Berita

Pengertian Zakat, Jenis, Hukum, dan Syaratnya
Keutamaan Malam Lailatul Qadar

Ringkasan Berita

Keutamaan Malam Lailatul Qadar