Alternatif Antibiotik – Solusi Alami?

Saya menonton film dokumenter tempo hari tentang superbug dan hubungannya dengan antibiotik. Setelah membutuhkan perawatan antibiotik sendiri beberapa bulan yang lalu, saya sangat tertarik dengan apa yang saya lihat.
Sebagai catatan pribadi, saya diberi resep, di antara obat-obatan lain, persediaan antibiotik kira-kira 4 bulan, hanya untuk mengembangkan efek samping yang sangat mengganggu setelah kurang dari sebulan menjalani perawatan. Saya melakukan penelitian tentang obat yang telah saya resepkan dan menemukan bahwa efek samping khusus ini cukup umum. Cukup alami, saya segera berhenti meminumnya dan gejala yang tidak menyenangkan menghilang. Saya mencoba obat itu lagi setelah sekitar satu bulan, setelah efek sampingnya hilang. Sayangnya, mereka muncul kembali segera sehingga keputusan saya saat itu, dalam pikiran saya, tidak punya otak.

Setelah menonton film dokumenter ini, saya mulai meneliti (secara alami, menjadi saya), cara untuk mencapai hasil yang bermanfaat tanpa menggunakan antibiotik. Atau, yang lebih menarik bagi saya, menemukan makanan yang dapat diperoleh siapa saja yang benar-benar bekerja pada sistem kita untuk membantu kita menghindari kebutuhan akan antibiotik, cara yang benar-benar akan membuat saya dan usus saya tetap sehat setiap hari.

Selama penelitian saya, saya menemukan beberapa perusahaan dan institusi yang menyelidiki opsi serupa. Salah satu yang terbaru yang saya baca adalah laporan besar dari “Medical News Today 2018” yang mencantumkan makanan, dari bawang putih hingga oregano yang terbukti memiliki efek yang sangat menguntungkan.

Diduga oleh organisasi bergengsi seperti Medical News Today dan National Academy of Medicine, untuk menyebutkan dua saja, bahwa penggunaan antibiotik yang berlebihan membuka pintu bagi semakin banyak yang disebut “kutu super” dan ini dapat dengan mudah menghasilkan antibiotik. kehilangan kemampuan mereka untuk sembuh.
Penelitian tentang masalah ini oleh organisasi medis besar di seluruh dunia sedang berlangsung, tetapi membutuhkan waktu dan uang dan kami tidak tahu berapa banyak yang kami miliki.

Satu hal yang menonjol dengan jelas, dari semua ini, adalah penggunaan antibiotik HANYA ketika sangat dibutuhkan, dan HANYA menggunakan dosis yang paling tepat untuk penyakit yang sedang dirawat adalah yang paling penting. Ini sulit, tetapi bukan tidak mungkin untuk dicapai. Tetapi adalah VITAL jika kita ingin mengurangi kejadian “superbug” yang meniadakan antibiotik kita saat ini.

Hal lain yang dapat membantu dalam upaya ini adalah dengan memastikan bahwa kondisi yang diobati benar-benar MEMBUTUHKAN antibiotik, karena para peneliti telah menemukan bahwa ‘Antibiotik tidak akan mengobati infeksi virus karena tidak dapat membunuh virus’. Namun, terkadang antibiotik masih diresepkan.
Apakah ini dengan harapan mereka bisa berhasil?

Penggunaan antibiotik alternatif yang efektif, yang akan meningkatkan kesehatan yang baik dan memberi tubuh kita pelindung untuk melawan penyakit, dapat menjadi salah satu cara utama untuk mengurangi KEBUTUHAN akan antibiotik dan oleh karena itu menurunkan risiko munculnya superbug yang lebih kuat.
Seperti yang dikatakan banyak peneliti medis, solusi untuk masalah resistensi antibiotik memiliki banyak segi dan termasuk mengurangi penggunaan antibiotik melalui penggunaan produk alternatif. Meskipun tidak ada satu alternatif pun yang akan menggantikan semua penggunaan antibiotik (Allen, 2017).

Jadi itu bisa berarti kita harus memasukkan bahan-bahan seperti Bawang Putih, yang dikenal sebagai ramuan penyembuhan selama berabad-abad, Madu, yang digunakan di beberapa belahan dunia sejak zaman Romawi, Jahe, Kunyit, yang telah terbukti bermanfaat sebagai agen penyembuhan untuk setidaknya 5.000 tahun, untuk menyebutkan beberapa, yang semuanya dapat ditemukan di sebagian besar dapur, dalam makanan kita. Kemudian, setidaknya kita bisa mulai melindungi diri kita dari KEBUTUHAN antibiotik dan RISIKO tertularnya “kutu super” ini untuk menyerang tubuh kita ketika mereka dilemahkan oleh penyakit.
Kita juga dapat membangun resistensi dengan berolahraga lebih banyak, tetapi itu adalah topik untuk hari lain.