Makanan Anti Kortisol

Kortisol adalah hormon yang diproduksi oleh kolesterol dan termasuk dalam kelompok glukokortikoid. Hal ini terlepas dari kelenjar adrenal setelah sinyal dari kelenjar pituitari.
Kortisol disebut hormon stres dan ini sama sekali bukan kebetulan – faktor utama yang merangsang sintesisnya adalah berbagai stres yang dapat bersifat berbeda – konsumsi makanan berbahaya, olahraga keras, trauma, emosi yang kuat, malnutrisi, kurang tidur, sakit, tes nyeri.

Manfaat kortisol
Ketika kortisol dalam kadar normal, itu hanya membawa manfaat bagi tubuh. Sekresi normalnya penting untuk sejumlah proses penting. Ini mengurangi kepekaan terhadap rasa sakit, meningkatkan daya tahan tubuh, meningkatkan memori dan kemampuan untuk berkonsentrasi.

Tingkat kortisol yang tinggi untuk jangka waktu yang lama membawa sejumlah hal negatif. Secara bertahap menurunkan kekebalan, menurunkan sekresi hormon testosteron dan somatotropin, menekan fungsi tiroid, ketidakseimbangan gula darah, tekanan darah meningkat, kemampuan kognitif menurun.

Itu terus-menerus mengurangi jaringan otot, meningkatkan jaringan lemak, mempercepat penuaan sel. Tingkat kortisol yang tinggi menyebabkan bisul, diabetes dan stretch mark, kepadatan tulang berkurang, yang merupakan penyumbang utama osteoporosis.

Gejala kortisol tinggi
Gejala kortisol tinggi berbeda. Seseorang yang menderita masalah yang sama mulai mengalami perubahan suasana hati yang berbeda – kecemasan, depresi dan peningkatan iritabilitas. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa kortisol mempengaruhi sintesis dopamin dan serotonin.

Seperti menjadi jelas, sintesis kortisol tertinggi di pagi hari ketika seseorang harus bangun dan segar dan energik. Orang yang memiliki kortisol tinggi di pagi hari merasa lelah, dan pada saat yang sama mereka merasa bosan.

Berat badan meningkat secara bertahap karena kortisol tidak hanya merangsang nafsu makan tetapi juga meningkatkan keinginan untuk makan. Tingkat hormon yang tinggi menyebabkan [dehidrasi kulit], yang pada gilirannya menyebabkan kerutan dini dan penuaan.

Kortisol tinggi yang disebabkan oleh stres terus-menerus dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah dan dengan demikian meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular.

Pemeriksaan kortisol
Studi kortisol ditugaskan untuk menentukan kadar darahnya. Dua sampel darah biasanya diambil – satu pagi dan satu malam karena kadarnya berbeda. Paling umum, penelitian semacam itu dirancang untuk mendiagnosis masalah kelenjar pituitari atau adrenal.

Sebelum pengangkatan, seseorang harus mempersiapkan diri. Untuk tujuan itu, sehari sebelumnya menghindari aktivitas fisik, dan setengah jam sebelum sampel itu sendiri terletak. Mengambil beberapa obat dapat mengubah hasil, jadi jika Anda minum pil, Anda harus memberi tahu dokter Anda tentang obat tersebut.

Penelitian tidak boleh dilakukan setelah mengalami stres mental atau fisik selama kehamilan atau gula darah rendah saat minum obat tertentu.

Penyimpangan dari norma mungkin disebabkan oleh penyakit dan masalah tertentu. Tingkat tinggi mungkin karena ginjal, hati, obesitas, depresi, hipertiroidisme. Penyebab paling umum adalah sindrom Cushing.

Kadar kortisol yang rendah dapat disebabkan oleh pendarahan di organ dalam atau penyakit Addison.

Pengendalian korosi
Menghindari tingkat kortisol yang terus meningkat merupakan prasyarat penting untuk kesehatan yang baik. Untuk mencegah konsekuensi negatif, setiap orang harus mencoba mematuhi beberapa aturan dasar. Pertama-tama, perlu untuk mengurangi stres sebanyak mungkin.

Ini adalah penyebab utama kortisol tinggi dan perlu disesuaikan. Tidur nyenyak itu penting, olahraga yang terlalu berat harus diganti dengan yang sedang. Diet drastis dihindari, dan makanan harus berkualitas dan lengkap. Kopi dan minuman energi harus dikurangi untuk menghindari asap rokok.

Stres sehari-hari yang disebabkan oleh pertunangan, imobilisasi, mengonsumsi kafein, alkohol dan rokok, kurang tidur dan ketidakseimbangan nutrisi harus diganti dengan olahraga, berlatih yoga dan meditasi, perubahan total dalam gaya hidup.

Makanan dan kortisol
Seperti banyak hormon lainnya, nutrisi juga merupakan salah satu faktor terpenting dalam menjaga kadar kortisol normal.

Untuk menjaga kadar kortisol, terutama dalam kasus orang terlatih yang aktif, diet yang tepat harus dikembangkan yang mencakup sekitar 6 kali sehari, dibagi menjadi porsi kecil. Asupan kalori yang sangat berkurang dapat meningkatkan kadar kortisol hingga 40%.

Peningkatan kortisol terjadi karena terlalu banyak makan gula, cokelat, dan kopi, makanan yang sangat tinggi lemak.

Bawang putih adalah salah satu makanan yang paling berguna dalam hal kontrol kortisol. Hal ini dikarenakan kandungan vitamin C di dalamnya.