Aturan pengadilan untuk FIFA atas Rusia, membuka jalan untuk melanjutkan

Perang Vladimir Putin di Ukraina akan terus membuat Rusia kehilangan tempat di kompetisi sepak bola internasional. (Foto oleh Tom Jenkins)

Pengadilan Arbitrase Olahraga telah menolak banding Rusia terhadap larangan dari sepak bola global dan, dengan melakukan itu, tampaknya membuka jalan hukum menuju sanksi olahraga jangka panjang terhadap atlet Rusia di tengah perang di Ukraina.

Federasi sepak bola Rusia telah mengajukan banding tak lama setelah FIFA, badan sepak bola global, dan UEFA, badan sepak bola Eropa, melarang klub Rusia dan tim nasional dari semua kompetisi kurang dari seminggu setelah invasi Rusia dimulai. FIFA dan UEFA sejak itu menerapkan keputusan tersebut pada Piala Dunia Pria 2022, Piala Dunia Wanita 2023, Liga Champions 2022-23, dan turnamen lainnya.

Rusia berpendapat bahwa badan pemerintahan tidak memiliki hak hukum untuk melakukannya, dan bahwa mereka melanggar aturan “netralitas politik” mereka sendiri. Tetapi CAS, pengadilan olahraga internasional tertinggi, pada hari Jumat memutuskan bahwa baik FIFA dan UEFA telah “bertindak dalam ruang lingkup kebijaksanaan yang diberikan kepada mereka berdasarkan undang-undang dan peraturan masing-masing.”

Keputusan itu memperkuat sikap FIFA, tetapi juga tampaknya mengesahkan lusinan larangan lain terhadap atlet Rusia di olahraga internasional – beberapa di antaranya juga telah atau dapat ditentang. Pada hari-hari dan minggu-minggu setelah Komite Olimpiade Internasional merekomendasikan agar federasi olahraga “tidak mengundang atau mengizinkan partisipasi atlet Rusia dan Belarusia,” badan hoki internasional, senam, renang, skating dan olahraga lainnya mengikuti jejak sepak bola.

Beberapa menetapkan bahwa penangguhan tanpa batas adalah sanksi. “Dunia ngeri dengan apa yang telah dilakukan Rusia, dibantu dan didukung oleh Belarus,” kata Sebastian Coe, presiden World Athletics, badan pengatur lintasan dan lapangan, pada saat itu. “Pemerintah, bisnis, dan organisasi internasional lainnya telah menjatuhkan sanksi. dan tindakan terhadap Rusia di semua sektor. Olahraga harus meningkatkan dan bergabung dengan upaya ini untuk mengakhiri perang ini dan memulihkan perdamaian.”

Untuk membenarkan secara hukum penangguhan, bagaimanapun, FIFA mengklarifikasi dalam proses pengadilan Maret bahwa keputusannya “bukan sanksi,” menurut CAS. Ini mengutip pernyataan oleh pemain dan federasi sepak bola di Polandia, Swedia dan Republik Ceko, calon lawan kualifikasi Piala Dunia 2022 Rusia, bahwa mereka akan menolak untuk mengambil lapangan yang sama dengan Rusia. Menurut dokumen CAS, FIFA berpendapat bahwa keputusan itu “sepenuhnya dapat dimengerti,” dan bahwa, jika negara lain mengambil sikap yang sama, “konsekuensinya [for the World Cup] tidak dapat diperbaiki dan kacau.”

CAS belum mempublikasikan alasan lengkap untuk keputusan hari Jumat, tetapi dalam rilis, itu menunjukkan bahwa panel tiga hakim telah memihak alasan FIFA. “Panel merasa tidak perlu untuk mengkarakterisasi sifat konflik antara Rusia dan Ukraina, tetapi hanya untuk fokus pada konsekuensi dari konflik tersebut untuk kompetisi yang terpengaruh,” tulis CAS.

“Panel merasa disayangkan bahwa operasi militer saat ini di Ukraina, di mana tim, klub, dan pemain sepak bola Rusia tidak bertanggung jawab, karena keputusan FIFA dan UEFA, memiliki efek buruk pada mereka dan sepak bola Rusia. secara umum, tetapi efek tersebut, dalam pandangan Panel, diimbangi dengan kebutuhan akan penyelenggaraan acara sepak bola yang aman dan teratur untuk seluruh dunia.”

IOC, dalam komentar publik, telah mengadopsi alasan serupa. “Izinkan saya menekankan lagi bahwa ini adalah tindakan perlindungan – bukan sanksi – tindakan untuk melindungi integritas kompetisi,” kata presiden IOC Thomas Bach kepada pejabat Olimpiade dari seluruh dunia pada bulan Mei.

Logika yang ditiru oleh IOC dan banyak federasi olahraga internasional sederhana. Sebagai juru bicara FIG, badan pengelola senam, mengatakan kepada Yahoo Sports melalui email minggu ini: “Jelas bahwa membiarkan atlet Rusia dan Belarusia bersaing dalam situasi saat ini tidak dapat diterima, sementara atlet Ukraina diancam oleh bom di negara mereka karena perang.”

Argumen FIFA pada bulan Maret melangkah lebih jauh. Salah satu tanggung jawab intinya, FIFA menjelaskan, adalah menyelenggarakan Piala Dunia. Ini meramalkan kontroversi dan penolakan untuk bermain, dan bahkan mungkin masalah keamanan, jika Rusia diundang. Sepak Bola AS, misalnya, mengatakan pada 28 Februari bahwa itu “tidak akan menodai permainan global kami, atau mencemarkan Ukraina, dengan mengambil bidang yang sama dengan Rusia, tidak peduli tingkat persaingan atau keadaannya, sampai kebebasan dan perdamaian dipulihkan. “

Di seluruh cabang olahraga, di setiap acara di mana atlet secara eksplisit mewakili negara mereka, para pejabat dapat memperkirakan penolakan serupa. Banyak badan pengatur olahraga nasional mengambil isyarat dari pemerintah mereka. Pada awal Juli, pejabat pemerintah dari puluhan negara, termasuk AS, menegaskan kembali posisi mereka bahwa atlet Rusia dan Belarusia harus dilarang dari semua kompetisi internasional.

Dengan perang yang sedang berlangsung, dan hampir lima bulan, sebagian besar badan pengatur telah mempertahankan posisi itu – dan dalam banyak kasus telah membenarkannya dengan alasan yang sama seperti yang dimiliki FIFA dan UEFA. Putusan CAS hari Jumat menetapkan preseden yang, secara teori, akan sulit bagi Rusia untuk dibatalkan.

Tidak jelas apa, pada titik ini, yang dapat menyebabkan pembalikan larangan, atau apa batas waktu untuk pelonggaran sanksi.

Ketika ditanya apa yang bisa mengarah pada pemulihan kembali pesenam Rusia dan Belarusia, juru bicara FIG menulis awal pekan ini: “Akhir perang dimulai dengan diikuti oleh banyak diskusi dengan pemangku kepentingan yang berbeda.”