Cara Hidup Lebih Lama: 5 Studi Mengungkapkan Tips Untuk Memperpanjang Anda

Umat ​​manusia telah mencari mata air awet muda tampaknya selama waktu itu sendiri. Selama berabad-abad kami telah mengejar umur panjang yang sulit dipahami, dan di sepanjang jalan, tak terhitung banyaknya strategi yang telah dibuat. Bagaimana hidup lebih lama adalah pertanyaan populer di Google, dan para ilmuwan sedang dalam misi untuk menemukan jawaban.

Banyak yang akan memberitahu Anda untuk makan dengan benar dan berolahraga dengan rajin untuk memastikan bahagia, sehat, dan — di atas segalanya — umur panjang. Yang lain memiliki pendekatan yang lebih unik seperti minum segelas anggur setiap malam atau menghindari permen setelah jam 8 malam. Tentu saja, ada banyak penentang yang mengatakan bahwa resep untuk umur panjang ini kebanyakan tabu. Meskipun demikian, kemungkinan besar tidak akan pernah ada kekurangan penelitian yang menyelidiki cara membuat jantung kita berdetak lebih lama.

Di sini kami telah membuat daftar lima penelitian yang menyarankan cara yang diketahui untuk memperpanjang umur seseorang.

Minumlah setidaknya satu cangkir kopi setiap hari

Kabar baik, pecinta kopi: rahasia umur panjang bisa bergantung pada Anda memiliki secangkir kopi hangat di pagi hari, sebuah penelitian menemukan.

Para peneliti menggunakan data kesehatan dari individu yang berasal dari tahun 1992 untuk menganalisis bagaimana kebiasaan minum kopi berkorelasi dengan hasil kesehatan. Secara keseluruhan, lebih dari 185.000 orang diperiksa. Analisis menunjukkan bahwa semua kelompok ras – kulit putih, Asia, Afrika-Amerika, dan Hispanik – memiliki insiden kematian 12% lebih rendah karena penyakit jantung, kanker, stroke, diabetes, masalah pernapasan, atau penyakit ginjal ketika mereka minum satu cangkir kopi. satu hari.

Selain itu, penurunan angka kematian ini bahkan lebih besar (18%) bagi mereka yang minum dua hingga tiga cangkir sehari. Temuan ini tidak benar-benar mengatakan bahwa minum kopi akan memperpanjang hidup Anda, tetapi asosiasi sangat terlihat. Para ilmuwan juga mencatat bahwa hasil positif terlihat untuk peminum tanpa kafein dan non-decaf.

Studi ini tidak dapat memastikan bahwa hubungan antara peningkatan kesehatan dan konsumsi kopi adalah kausal – kedua faktor tersebut hanya dapat dikorelasikan. Pada akhirnya, rumor bahwa “itu dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, pertumbuhan terhambat atau menyebabkan sakit maag dan mulas,” sama sekali tidak benar. Sekarang, penelitian lebih lanjut direncanakan untuk melihat bagaimana kopi meningkatkan risiko mengembangkan kanker tertentu.

BACA JUGA: Secangkir Kopi Sehari Bisa Menjadi Rahasia Panjang Umur

Menambahkan pada beberapa pon?

Satu studi baru-baru ini menyimpulkan bahwa mungkin memiliki “ayah bod” bukanlah hal yang buruk. Para peneliti mengatakan bahwa orang yang memasuki usia dewasa dengan berat badan normal dan mulai menambah berat badan di kemudian hari sebenarnya hidup paling lama.

Temuan mereka mengungkapkan bahwa orang dewasa muda dengan indeks massa tubuh (BMI) sehat yang secara bertahap menjadi kelebihan berat badan – tetapi tidak pernah obesitas – memiliki rentang hidup terbesar. Orang dewasa ini bahkan hidup lebih lama daripada mereka yang mempertahankan BMI normal sepanjang hidup mereka.

Para peneliti memeriksa riwayat kesehatan 4.576 orang dari studi jangka panjang dan 3.753 anak-anak mereka. Tinjauan ini dimulai pada tahun 1948, mengikuti orang tua hingga 2010. Untuk anak-anak, penelitian mengikuti mereka dari tahun 1971 hingga 2014. Hasilnya mengungkapkan generasi yang lebih tua jatuh ke dalam tujuh lintasan (atau jalur) BMI yang berbeda sepanjang hidup mereka. Generasi muda hanya mengikuti enam jalur berat badan yang unik. Tidak seperti orang tua mereka, generasi muda tidak memiliki kelompok dengan lintasan berat badan menurun — yang kehilangan berat badan sepanjang hidup mereka.

Selain itu, penelitian ini menemukan jumlah peserta dengan jalur BMI yang lebih tinggi meningkat di antara kelompok yang lebih muda. Meskipun orang-orang lebih mungkin untuk bertahan hidup dari komplikasi kesehatan yang dapat disebabkan oleh obesitas saat ini, peringatan dimunculkan tentang berpose masalah ketika datang untuk menjalani hidup yang penuh dan panjang.

BACA JUGA: Mungkinkah Kenaikan Berat Badan Menjadi Kunci Panjang Umur? Menambah pound sebenarnya dapat menambah tahun dalam hidup Anda juga

Pertahankan firasat yang baik itu untuk hidup yang panjang dan sehat

Menjalani hidup yang panjang dan sehat tergantung pada kombinasi unik bakteri di usus kita, sebuah studi baru menemukan. Pola dalam mikrobioma seseorang – organisme yang hidup di usus – dapat menentukan apakah seseorang akan menua dengan baik atau mati lebih awal.

Usus sebagian besar mengandung bakteri sehat dan sel kekebalan, yang membantu menangkal infeksi dan penyakit. Meskipun merupakan komponen vital dari sistem kekebalan tubuh, pentingnya dalam proses penuaan masih belum jelas.

Studi ini menganalisis mikrobioma usus dari 9.000 orang berusia antara 18 hingga 101 tahun. Secara khusus, tingkat kelangsungan hidup untuk kelompok 900 orang tua berusia 78 hingga 98 tahun dilacak. Hasil menunjukkan bahwa mikrobioma usus menjadi semakin unik seiring bertambahnya usia peserta. Bakteri inti, yang dikenal sebagai bacteroides dan umum bagi semua manusia, mulai menurun pada pertengahan hingga akhir masa dewasa.

Terlepas dari keunikannya yang meningkat, mikrobioma yang sehat terus memiliki sifat yang sama. Orang dengan pola usus yang unik memiliki zat yang berbeda dalam plasma darah mereka, yang dikenal sebagai metabolit. Ini termasuk indole yang diturunkan dari triptofan, yang telah terbukti memperpanjang umur pada tikus. Metabolit lain, Fenilasetilglutamin, sebelumnya telah ditemukan dalam jumlah tinggi dalam darah centenarian. Namun, transformasi unik ini hanya terjadi di antara individu yang sehat.

BACA LEBIH BANYAK: Insting: Ini bisa menjadi kunci menikmati hidup yang panjang dan sehat

Lingkungan Anda dapat menentukan umur Anda

Sebuah studi baru menemukan bagian besar lain dari teka-teki umur panjang. Orang-orang yang telah mencapai usia 100 tahun menyimpulkan bahwa lingkungan tempat tinggal seseorang memainkan peran besar dalam perkiraan umur mereka.

Temuan menunjukkan bahwa warga Washington yang tinggal di komunitas usia campuran yang sangat dapat dilalui dengan berjalan kaki jauh lebih mungkin untuk mencapai tanda abad ini. Status sosial ekonomi tampaknya memainkan peran juga. Orang-orang yang tinggal di daerah perkotaan dan kota kecil yang makmur menikmati peluang hidup yang lebih baik hingga 100 tahun. Daerah tersebut termasuk wilayah Seattle dan Pullman di Washington. Selain itu, ini menambah semakin banyak bukti bahwa faktor sosial dan lingkungan berkontribusi signifikan terhadap umur panjang. Namun, genetika, tentu saja, merupakan faktor besar bagi umur.

Studi ini memeriksa data dari lebih dari 145.000 warga Washington yang telah meninggal setelah mencapai usia 75 tahun antara 2011-2015. Sejumlah faktor ditemukan berkorelasi positif dengan melihat ulang tahun ke-100 seseorang. Ini termasuk walkability lingkungan, status sosial ekonomi, dan persentase yang tinggi dari populasi usia kerja.

Temuan ini juga menunjukkan bahwa komunitas campuran usia sangat bermanfaat bagi semua orang yang terlibat. Studi ini mendukung dorongan besar di pusat-pusat kota yang sedang berkembang untuk membuat jalan-jalan lebih dapat dilalui dengan berjalan kaki, yang membuat olahraga lebih mudah diakses oleh orang dewasa yang lebih tua dan memudahkan mereka mengakses perawatan medis dan toko kelontong.

BACA LEBIH BANYAK: Hidup Sampai 100 Tahun: Studi Centenarians Menunjukkan Lingkungan Mungkin Menjadi Kunci Panjang Umur

Tetap di sekolah, anak-anak

Bagi banyak orang, rasanya hidup mereka tidak benar-benar dimulai sampai mereka menyelesaikan sekolah. Ironisnya, sebuah studi baru menemukan bahwa tetap bersekolah mungkin hanya memperpanjang umur seseorang.

Studi ini berfokus pada dua faktor yang sering dianggap mempengaruhi umur seseorang: ras dan tingkat pendidikan. Data 5.114 individu Afrika-Amerika dan Kaukasia yang tinggal di empat kota AS dianalisis untuk proyek tersebut. Semua orang ini awalnya direkrut untuk studi umur panjang sekitar 30 tahun yang lalu ketika mereka semua berusia awal 20-an. Hari ini, para peserta berusia awal hingga pertengahan 50-an. Di antara lebih dari 5.000 peserta, 391 meninggal sejak awal studi umur panjang yang asli.

Hasil yang ditemukan menunjukkan bahwa pendidikan adalah indikator yang jauh lebih akurat tentang umur seseorang daripada ras mereka. Jika kematian itu dipecah berdasarkan ras, 9% peserta kulit hitam dalam penelitian ini meninggal pada usia dini, bersama dengan 6% peserta kulit putih. Penyebab kematian paling umum tanpa memandang ras adalah masalah jantung atau kanker.

Perbedaan yang paling mencolok dalam tingkat kematian tergantung pada tingkat pendidikan. Sekitar 13% individu dengan gelar sekolah menengah atau kurang meninggal, dibandingkan hanya 5% orang dengan gelar sarjana. Secara keseluruhan, 13,5% subjek kulit hitam dan 13,2% subjek kulit putih dengan gelar sekolah menengah atau kurang meninggal selama periode penelitian. Sekali lagi, jumlah itu turun menjadi hanya 5,9% dari subyek kulit hitam dan 4,3% dari peserta kulit putih dengan gelar sarjana.

Bahkan setelah memperhitungkan faktor-faktor lain seperti pendapatan, dan memanfaatkan metode statistik canggih yang mengkompensasi perbedaan kematian terkait usia, pendidikan masih terbukti sejauh ini sebagai prediktor paling akurat untuk umur yang lebih panjang.

BACA LEBIH BANYAK: Tetap Di Sekolah Mungkin Menjadi Kunci Panjang Umur, Studi Yale Menemukan