Home / Ringkasan Berita

Selasa, 29 Juni 2021 - 10:48 WIB

cerita horor | Tangan kuburan

cerita horor | Tangan kuburan – Yang ini adalah cerita horor lainnya yang menurut saya sangat menggoda. Omong-omong, saya telah menulis cerita horor yang menakutkan ini dari sudut pandang seorang gadis kecil, yang sekarang menjadi nenek dari satu anak. Dia menceritakan kepada saya peristiwa-peristiwa dengan detail yang melelahkan, seperti yang terjadi sekitar 45 tahun yang lalu di sebuah kuburan yang membingungkan antara yang mati dan yang hidup.

CERITA SINGKATNYA

Waktu liburan dulu adalah yang terbaik. Karena ada begitu banyak permainan untuk dilihat, dan orang tua kami tidak pernah mengeluh, selama kami tidak mengganggu mereka. Kami tidak pernah mengganggu mereka.

Hal terbaik tentang kelompok kami adalah bahwa kami masing-masing berasal dari kelompok usia yang sama kecuali dua kakak laki-laki saya. Meskipun mereka yang aneh, mereka sama-sama menikmati permainan meramu dan mengambil bagian di dalamnya. Kami akan selalu mengelilingi mereka dengan banyak saran dan mereka akan, seperti veteran sejati mereka, memilih yang terdengar terbaik. Otak kecil kita bisa memikirkan ribuan permainan, hanya untuk disaring melalui akalnya. Mungkin kami tidak sebaik itu. Atau ide-ide itu hanya terdengar bagus di kepala kita. Tapi terkadang saya berpikir begitulah hidup. Tidak ada yang cukup baik sampai itu terjadi.

Seseorang punya ide gila; Saya pikir itu salah satu saudara saya.

“Ayo pergi ke kuburan terdekat!”

Menakutkan seperti yang terdengar di kepala kecilku, kami semua menyerah pada cincin tipisnya.

“Iya! Ayo lakukan!”

Jadi kami menuju dengan sekuat tenaga dan berpura-pura mencabut untuk melihat apa yang disediakan halaman untuk kami.

DI KUburan
Kami mulai memainkan permainan kami yang biasa seperti petak umpet dan tag, mengotori diri kami dengan tanah yang banyak, tidak menyadari sekeliling kami, tanpa memikirkan tempat kami berada. Selain kuburan, semuanya tampak seperti taman bermain bawaan keibuan untuk kami. Kami berlarian, tawa kami memenuhi atmosfer saat kami bersembunyi di balik kuburan, atau di semak-semak sembrono yang setengah berjanji untuk menyembunyikan kami.

Saat kami bermain selama berjam-jam, matahari menguap pada kami. Itu mulai menjadi sedikit redup, saat senja datang mengalah. Kami bersembunyi ke sana kemari. Saya menemukan diri saya tempat persembunyian yang bagus di balik batu besar. Saat ‘itu’ kami menghitung angka di latar belakang, masing-masing dari kami terkikik dengan jari diam di bibir mereka.

Baca Juga   Keutamaan malam Nuzulul Quran dan amalan yang dianjurkan

Tiba-tiba, mataku langsung tertuju pada sesuatu yang membuatku penasaran. Aku berteriak sekeras-kerasnya,

“Kemari! Semua orang! Ada tangan di sini!”

Trans main-main kami pecah seketika oleh lengkingan keras, semua orang bergegas masuk untuk melihat masalah yang ada, yang bagaimanapun juga merupakan tangan. Ketika saya mengarahkan mereka ke tangan jantan yang tampaknya muncul entah dari mana, semua orang mengelilinginya untuk memeriksa orang asing yang tumbuh seperti pohon muda dari tanah.

TANGAN

Kami masih sangat muda, jadi dapat dipahami bahwa sesuatu yang begitu besar tidak mengganggu kami untuk pergi mencari orang tua kami. Juga, itu akan merusak kesenangan. Jadi, kami duduk-duduk sambil menyentuhnya, menyodoknya untuk melihat apakah itu bergerak. Salah satu kakak laki-laki saya, yang lebih lucu, sering mengitarinya.

“Berapa banyak gula batu yang Anda inginkan, Tuan Hand?”

Dia berkata saat kami menuangkan teh imajiner untuknya ke dalam cangkir tanah liat.

“Apa itu? Ah lima!”

Dan dia menyindir kami untuk menjatuhkan 5 batu ke dalam cangkirnya. Kami tertawa ketika itu semua terjadi. Dia menyentuh cangkir itu ke jari-jari menyeramkan itu, dan kemudian berhenti.

Kemudian dia mengguncangnya sekali dan berkata,

“Senang bertemu denganmu juga, Tuan!”

Tepat ketika dia melakukan itu, segera tangan itu muncul hidup-hidup, dan meraih tangan saudaraku. Takut sekali, kakakku mencoba melepaskannya, menarik dirinya dari kopling. Tapi genggaman itu terlalu erat. Dia gagal melepaskan jari-jari keji itu sendirian. Jadi meskipun merasakan kengerian yang luar biasa dari semua itu, dengan tangan mati itu menggenggam pahlawan kita, kita menyerang. Dia merintih kesakitan. Pegangannya tampak kuat. Kami semua menariknya dengan kekuatan penuh. Tapi tangan itu tidak mau lepas dari genggamannya.

RILIS

Ada begitu banyak keributan pada saat-saat itu sehingga tidak ada yang bisa berpikir jernih. Kami mulai berteriak,

Baca Juga   Beberapa Contoh Penggunaan Grammar yang Salah

“Tolong! Tolong! Seseorang tolong bantu!”

Saat itulah mesin meraung di jalan terdekat, sebuah mobil mungkin, dengan lampu menyala perlahan merangkak. Mungkin karena suara itu atau cahaya langsung yang menimpanya, tangan itu akhirnya terlepas. Sama seperti itu, kami berlari dengan sekuat tenaga kembali ke rumah kami.

Kami yakin itu hantu, dan tidak mungkin menunggu untuk bernapas atau melihat ke belakang karena takut dia mengikuti kami. Ketika kami sampai di rumah, kami menceritakan seluruh cerita kepada ibu kami, yang tampak terkejut juga. Tapi dia membenci kenyataan bahwa kami pergi ke sana sendirian. Serangan balasannya adil, pikir kami, karena kami diminta berkali-kali untuk tidak mendekati kuburan.

Tempat itu dihantui oleh penyihir, kata ibuku sering. Aku selalu membayangkan bagaimana rupa seorang penyihir. Seringkali di tengah malam, ketika saya akan sulit tidur, saya mendengar drum dipukul di suatu tempat dan saya akan menghubungkannya dengan para penyihir yang melakukan tarian ilmu hitam mereka. Saya sering mendengar gelang kaki juga yang membuat saya yakin akan hal itu.

Di kota kecil kami, orang-orang biasanya memiliki banyak cerita pendek menakutkan yang terlontar di mulut mereka. Kami memiliki satu kita sendiri sekarang.

KEADILAN YANG TEPAT

Meskipun cerita pendek menakutkan ini unik, yang mengaburkan penilaian saya untuk membawa palu di atasnya, mungkin ada beberapa teori yang bisa menjelaskan tindakan tangan segera. Tapi tidak ada yang menyelidikinya saat itu, dan akhirnya menjadi cerita pendek yang menakutkan dan tidak ada yang lain.

Satu-satunya teori yang bisa saya pikirkan adalah bahwa itu bisa menjadi kasus mayat baru. Fakta bahwa neuron masih menyala bahkan setelah tubuh mati bisa membuktikannya. Namun, tampaknya agak terlalu mengada-ada mengingat jumlah waktu yang dihabiskan anak-anak untuk bermain. Teori buruk lainnya untuk cerita pendek menakutkan ini adalah ilmu hitam, yang sayangnya saya tidak begitu percaya. Jadi saya membiarkan cerita pendek menakutkan ini terbuka untuk komentar.

Share :

Baca Juga

Penggunaan grammar yang salah

Ringkasan Berita

Beberapa Contoh Penggunaan Grammar yang Salah
AXCI Chapter Asahan Patungan Bantu Alif Bocah

Ringkasan Berita

AXCI Chapter Asahan Patungan Bantu Alif Bocah Penderita Kelainan Hati
cerita horor

Ringkasan Berita

Cerita Horor Terjebak di Pemakaman
VIRAL! Polisi Tangkap Wanita

Ringkasan Berita

VIRAL! Polisi Tangkap Wanita Pengirim Sate Beracun
Indonesia Masih Tertinggi

Ringkasan Berita

Indonesia Masih Tertinggi di Asia Tenggara Covid-19 Dunia 14 April 2021
Thousands flee for Thailand as Myanmar military bombs border area

Ringkasan Berita

Ribuan orang melarikan diri ke Thailand saat militer Myanmar mengebom daerah perbatasan
Keutamaan Malam Lailatul Qadar

Ringkasan Berita

Keutamaan Malam Lailatul Qadar
Trend Hijab 2021

Ringkasan Berita

Trend Hijab 2021 Yang Bisa Kamu Coba Untuk Tampil Stylish