Facebook Meta Memperingatkan Iklan Melambat

Pemilik Facebook Meta telah memperingatkan pertumbuhan yang melambat, karena audiens berduyun-duyun ke pesaing seperti TikTok dan bisnis yang beriklan di platformnya memangkas anggaran pemasaran.

Perusahaan mengatakan pertumbuhan penjualan bisa hanya 3% dalam tiga bulan pertama tahun 2022, jauh di bawah laju historisnya.

Laba telah terpukul karena perusahaan itu menggelontorkan uang ke dalam proyek-proyek yang berfokus pada realitas virtual.

Pembaruan mengirim saham turun 20% dalam perdagangan setelah jam kerja.

Aksi jual menyebar ke perusahaan serupa, seperti Snap, yang juga melihat sahamnya anjlok.

Analis telah mengharapkan Meta untuk melaporkan angka yang kuat, setelah pemilik Google Alphabet membagikan hasilnya kemarin.

Raksasa pencarian, yang juga mengandalkan iklan, melaporkan pendapatan dan keuntungan yang naik lebih dari 30%.

Tetapi Meta – perusahaan induk Facebook, Instagram dan WhatsApp – telah melihat dominasinya di media sosial ditantang oleh perusahaan seperti TikTok, yang dikenal dengan video berdurasi 30 detik.

Bos Meta Mark Zuckerberg mengatakan pertumbuhan penjualan perusahaan telah terluka karena audiens – terutama pengguna yang lebih muda – pergi ke saingan.

Lebih dari 2,8 miliar orang menggunakan salah satu aplikasinya setiap hari di bulan Desember, tetapi pertumbuhannya melambat.

Sementara perusahaan telah melakukan investasi sendiri dalam video untuk bersaing dengan TikTok, itu menghasilkan lebih sedikit uang dari penawaran tersebut daripada umpan Facebook dan Instagram tradisional.

  • Facebook mengubah namanya menjadi Meta dalam rebranding besar
  • Kasus meta monopoli diberikan lampu hijau di AS

Zuckerberg mengatakan dia yakin investasi dalam video dan realitas virtual akan terbayar, seperti taruhan sebelumnya pada iklan seluler dan cerita Instagram.

Tapi, dia mencatat, perusahaan tidak harus bersaing dengan saingan utama selama pergeseran strategi sebelumnya.

“Tim melakukan eksekusi dengan cukup baik dan produk berkembang sangat cepat,” katanya. “Hal yang agak unik di sini adalah bahwa TikTok sudah menjadi pesaing yang sangat besar dan juga terus tumbuh dengan kecepatan yang cukup cepat.”

Dalam perkiraannya untuk investor pada hari Rabu, Meta mengatakan pihaknya memperkirakan pertumbuhan pendapatan antara 3% dan 11% dalam tiga bulan pertama tahun 2022.

Selain ancaman dari TikTok, perlambatan itu setidaknya sebagian mencerminkan masalah ekonomi yang lebih besar, kata para eksekutif.

“Kami mendengar dari pengiklan bahwa tantangan ekonomi makro seperti inflasi biaya dan gangguan rantai pasokan berdampak pada anggaran pengiklan,” tambah perusahaan itu.

Pembaruan tersebut menambah pertanyaan yang dihadapi Zuckerberg atas taruhannya pada apa yang disebut “Metaverse” – dunia online tempat orang dapat bermain game, bekerja, dan berkomunikasi dalam lingkungan virtual, sering kali menggunakan headset realitas virtual.

Unit Reality Labs perusahaan, yang berfokus pada realitas virtual, kehilangan lebih dari $10 miliar tahun lalu.

“Jelas bahwa ada banyak hambatan besar di depan karena Meta menghadapi persaingan baru yang ketat untuk pendapatan iklan seperti TikTok, dan karena ia bersaing dengan penargetan iklan yang sedang berlangsung dan tantangan pengukuran dari perubahan iOS Apple,” kata analis Insider Intelligence Debra Aho Williamson, mengacu pada perubahan yang dibuat oleh Apple yang mempersulit penargetan iklan di Facebook dan Instagram.

“Selain itu, ada banyak ketidakpastian tentang investasi Meta di metaverse dan apakah atau kapan mereka akan berdampak positif pada laba perusahaan.”

Pendapatan meta dalam tiga bulan terakhir tahun 2021 mencapai $33.6bn (£24,8bn), naik 20% year-on-year. Tetapi pengeluaran naik hampir dua kali lebih cepat, menjadi $21 miliar.

Beberapa dari biaya tersebut disebabkan oleh peningkatan biaya hukum, karena perusahaan tersebut melawan tuntutan hukum, termasuk dari regulator yang menjalankan monopoli media sosial.

Laba pada kuartal tersebut turun 8% dibandingkan tahun sebelumnya, turun menjadi $10,3 miliar.