Lapangan olahraga menegakkan larangan sepak bola pada tim Rusia

LAUSANNE, Swiss — Rusia tetap dilarang dari kompetisi sepak bola internasional termasuk Liga Champions setelah Pengadilan Arbitrase Olahraga menolak banding oleh federasi sepak bola nasional dan empat klub pada hari Jumat.

CAS mendukung keputusan UEFA dan FIFA yang mengecualikan tim dan klub nasional Rusia setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Putusan itu menambahkan bahwa UEFA dan FIFA tidak melebihi otoritas mereka saat berurusan dengan “keadaan yang tidak terduga dan belum pernah terjadi sebelumnya.”

CAS mengatakan sangat disayangkan bahwa keputusan UEFA dan FIFA sebagai akibat dari invasi tersebut memiliki “efek buruk” pada sepak bola Rusia.

“Tetapi efek itu, dalam pandangan panel, diimbangi oleh kebutuhan akan penyelenggaraan acara sepak bola yang aman dan tertib untuk seluruh dunia,” CAS memutuskan.

Rusia telah dikeluarkan tahun ini dari kualifikasi Piala Dunia pria dan Kejuaraan Eropa Wanita, dan klub-klubnya ditarik dari kompetisi Eropa.

Keputusan terbaru oleh CAS membuat juara nasional Zenit St. Petersburg tersingkir dari babak penyisihan grup Liga Champions. Sochi akan tersingkir dari undian babak kualifikasi ketiga Liga Champions, yang dijadwalkan Senin. Jika tim Rusia diizinkan untuk ambil bagian, tidak jelas di mana pertandingan kandang mereka dapat diselenggarakan atau bahkan apakah lawan mereka akan menjadi tuan rumah.

Keputusan pada hari Jumat secara luas diantisipasi oleh klub-klub Rusia. Mereka telah membuat rencana untuk menjadwalkan pertandingan piala domestik pada tanggal ketika pertandingan Eropa akan dimainkan musim depan.

Federasi sepak bola Rusia mengatakan “sangat tidak setuju dengan keputusan CAS dan berhak untuk terus melindungi kepentingannya sendiri.” Langkah selanjutnya dapat mencakup tuntutan kompensasi atau banding baru ke Mahkamah Agung Swiss. Pengadilan Federal Swiss membatalkan keputusan CAS hanya dengan alasan terbatas seperti penyalahgunaan proses hukum.

Di antara mereka yang diuntungkan dari keputusan tersebut adalah klub Ukraina Shakhtar Donetsk. Pengecualian Rusia berarti mempertahankan tempat di babak penyisihan grup Liga Champions sebagai tim dari negara dengan peringkat tertinggi berikutnya. Shakhtar tidak bermain di kota asalnya Donetsk di Ukraina timur sejak daerah itu diambil alih oleh separatis yang didukung Rusia pada tahun 2014.

“Olahraga di Rusia dan sepak bola khususnya berfungsi sebagai alat utama propaganda negara, memajukan kebijakan kematian dan kehancuran Rusia,” kata CEO Shakhtar Sergei Palkin dalam sebuah pernyataan. “Dan kami berterima kasih kepada pengadilan karena menggemakan organisasi dari berbagai sektor di seluruh dunia dalam mengecualikan dan mengisolasi Rusia dari ‘keberadaan normal’ sampai itu mengakhiri perang di Ukraina dan melepaskan semua wilayah Ukraina yang diduduki.”

Klub Ukraina akan memainkan pertandingan Eropa mereka musim depan di tempat netral di luar negeri, dengan Shakhtar berencana menjadi tuan rumah pertandingan di Polandia.

UEFA mengatakan “memperhatikan keputusan CAS hari ini yang menolak banding” dari federasi dan klub Rusia. FIFA mengatakan pihaknya juga telah memperhatikan keputusan CAS.

Setelah invasi dimulai pada bulan Februari, Polandia, Swedia dan Republik Ceko semua berjanji untuk memboikot pertandingan playoff kualifikasi Piala Dunia melawan Rusia yang dijadwalkan pada bulan Maret. Itu membuat UEFA dan FIFA memilih antara mengecualikan Rusia atau berpotensi mengizinkan tim Rusia lolos secara default.

Tim putra Rusia telah didiskualifikasi dari Liga Bangsa-Bangsa yang sedang berlangsung, membawa degradasi otomatis. Kompetisi besar berikutnya datang pada bulan Maret, ketika kualifikasi dimulai untuk Kejuaraan Eropa 2024. Tim nasional wanita digantikan oleh Portugal di Kejuaraan Eropa di Inggris bulan ini dan telah dikeluarkan dari kualifikasi Piala Dunia Wanita tahun depan. Rusia juga tetap dilarang dari berbagai kompetisi junior dan kelompok usia.

CAS juga akan mendengarkan kasus-kasus lain yang melibatkan atlet dan tim Rusia di berbagai cabang olahraga lainnya. Banyak badan pengatur telah membenarkan mengecualikan Rusia dengan alasan keamanan yang serupa dengan yang dikutip oleh UEFA.

Olahraga Olimpiade sebagian besar mengikuti jejak Komite Olimpiade Internasional, yang mengatakan rekomendasinya agar atlet dari Rusia dan sekutunya Belarus dikecualikan bertujuan untuk melindungi para pesaing tersebut dari kemungkinan bahaya.

Kasus sepak bola termasuk yang pertama diputuskan di CAS karena tenggat waktu yang sudah dekat untuk pengundian kualifikasi Liga Champions.

CAS tidak menyebut pertempuran itu sebagai “invasi” atau “perang” – istilah yang ditolak oleh Rusia, yang menyebut tindakannya sebagai “operasi militer khusus” – dan tidak menyalahkan.

———

Lebih banyak sepak bola AP: https://apnews.com/Soccer dan https://twitter.com/AP—Olahraga