Home / Ringkasan Berita

Jumat, 18 Juni 2021 - 10:28 WIB

Teori konspirasi COVID-19 – Karen M. Douglas, 2021

Teori konspirasi COVID-19 – Karen M. Douglas, 2021

Abstrak

Teori konspirasi covid-19 mulai muncul di media sosial segera setelah berita pertama tentang COVID-19. Apakah virus itu hoax? Apakah itu senjata biologis yang dirancang di laboratorium Cina? Teori konspirasi ini biasanya memiliki cita rasa antarkelompok, menyalahkan satu kelompok karena terlibat dalam pembuatan virus atau mengendalikan opini publik tentangnya. Dalam artikel ini, saya akan membahas mengapa orang tertarik pada teori konspirasi secara umum, dan mengapa teori konspirasi tampaknya berkembang selama pandemi. Saya akan membahas apa akibat dari teori konspirasi ini bagi individu, kelompok, dan masyarakat.

Saya kemudian akan membahas beberapa strategi potensial untuk mengatasi konsekuensi negatif dari teori konspirasi. Akhirnya, saya akan mempertimbangkan beberapa pertanyaan terbuka untuk penelitian mengenai teori konspirasi COVID-19, khususnya yang berfokus pada dampak potensial dari teori konspirasi ini untuk proses kelompok dan hubungan antarkelompok.

Teori konspirasi mulai muncul segera setelah berita pertama tentang wabah COVID-19 (van Bavel et al., 2020), dan banyak di antaranya berasal dari ketegangan yang ada di dalam dan di antara kelompok. Misalnya, sejak awal pandemi, beberapa orang percaya bahwa COVID-19 sengaja dibuat oleh Cina untuk berperang melawan AS (atau sebaliknya). Ketika pandemi berkembang, yang lain percaya bahwa COVID-19 adalah tipuan atau dibesar-besarkan oleh sayap kiri sebagai bagian dari plot untuk menggagalkan kampanye pemilihan kembali Donald Trump.

Teori konspirasi ini bertahan, dan baru-baru ini minoritas vokal “antimasker” di negara-negara Barat telah memprotes apa yang mereka pandang sebagai serangan langsung dari otoritas yang kuat terhadap kebebasan sipil mereka. Dalam artikel ini, saya akan menjelaskan mengapa orang percaya pada teori konspirasi seperti ini, dan mengapa teori konspirasi cenderung menarik orang selama pandemi. Saya juga akan mengeksplorasi potensi bahaya teori konspirasi COVID-19 bagi individu, kelompok, dan masyarakat, dan menjelaskan apa yang mungkin dilakukan terhadapnya.

Mengapa Orang Percaya pada Teori Konspirasi

Teori konspirasi berusaha menjelaskan peristiwa dan keadaan penting sebagai tindakan jahat dari kelompok rahasia dan kuat (Douglas et al., 2017; Douglas et al., 2019). Literatur psikologis tentang topik ini telah berkembang pesat dalam 15 tahun terakhir, dan menunjukkan bahwa orang tertarik pada teori konspirasi ketika kebutuhan psikologis yang penting tidak terpenuhi. Rangkaian kebutuhan pertama bersifat epistemik, termasuk keinginan untuk memuaskan rasa ingin tahu dan menghindari ketidakpastian. Misalnya, penelitian telah mengaitkan keyakinan konspirasi dengan pencarian pola dan makna bahkan ketika pola tersebut tidak ada (van Prooijen et al., 2018), dan dengan tingkat pendidikan yang lebih rendah (Douglas et al., 2016).

Rangkaian kebutuhan kedua bersifat eksistensial, termasuk keinginan untuk memulihkan rasa aman dan kendali yang terancam (lihat juga Kruglanski et al., 2021, untuk pembahasan lebih lanjut tentang ancaman terhadap diri sendiri). Misalnya, orang lebih cenderung mempercayai teori konspirasi ketika mereka cemas atau khawatir (Grzesiak-Feldman, 2013), dan ketika mereka merasa tidak memiliki kekuatan (Abalakina-Paap et al., 1999).

Rangkaian kebutuhan ketiga bersifat sosial, termasuk keinginan untuk menganggap diri sendiri dan kelompoknya dalam hal positif. Misalnya, orang lebih cenderung percaya pada teori konspirasi jika mereka perlu merasa unik dibandingkan dengan orang lain (Lantian et al., 2017), merasa perlu untuk dimiliki (Graeupner & Coman, 2017), atau merasa bahwa kelompok mereka kurang dihargai. (Cicchocka et al., 2016) atau di bawah ancaman (Jolley et al., 2018).

Selama pandemi, kebutuhan psikologis orang cenderung sangat frustrasi. Ketidakpastian tinggi, dan orang-orang khawatir dan takut akan masa depan mereka dan masa depan orang yang mereka cintai. Mereka mencari informasi untuk menjawab pertanyaan penting tentang prospek untuk beberapa bulan mendatang. Lebih jauh lagi, lanskap informasi itu kompleks, dan orang sering dihadapkan pada informasi yang kontradiktif.

Baca Juga   Manfaat Puasa Bagi Umat Muslim

Satu minggu orang diminta untuk “makan di luar untuk membantu” restoran lokal, dan minggu berikutnya mereka diminta untuk tinggal di dalam rumah. Selain itu, orang telah mengalami (dan dalam banyak kasus masih bertahan) periode isolasi sosial yang lama, membatasi akses mereka ke dukungan sosial yang dapat membantu kesehatan fisik dan mental (Jetten et al., 2017). Mereka juga khawatir bahwa tindakan kelompok luar yang kuat seperti pemerintah memperburuk keadaan. Secara umum juga, penelitian menunjukkan bahwa teori konspirasi cenderung berkembang di saat krisis karena orang mencari cara untuk mengatasi keadaan yang sulit dan tidak pasti (van Prooijen & Douglas, 2017). Oleh karena itu, sudah waktunya bagi teori konspirasi untuk berkembang.

Konsekuensi dari Teori Konspirasi

Teori konspirasi adalah konsekuensial, dan dalam banyak penelitian telah dikaitkan dengan penolakan iklim, penolakan vaksin, apatis politik, apatis di tempat kerja, prasangka, kejahatan, dan kekerasan (lihat Douglas et al., 2019, untuk tinjauan; lihat juga Rutjens et al., 2021, untuk pembahasan lebih lanjut tentang skeptisisme sains). Penelitian terbaru menunjukkan bahwa teori konspirasi tentang COVID-19 tidak terkecuali, dan, khususnya, mereka memiliki konsekuensi negatif bagi niat orang untuk mematuhi rekomendasi pemerintah.

Misalnya, Romer dan Jamieson (2020) mengukur keyakinan pada teori konspirasi COVID-19 di AS dan menemukan bahwa keyakinan ini terkait secara negatif dengan persepsi ancaman pandemi, mengambil tindakan pencegahan (misalnya, mengenakan masker), dan niat untuk memvaksinasi. melawan COVID-19 jika vaksin tersedia. Barua dkk. (2020) juga menemukan bahwa kepercayaan pada teori konspirasi secara negatif memprediksi niat pencegahan dalam sampel responden Bangladesh.

Imhoff dan Lamberty (2020) menemukan bahwa hubungan antara keyakinan konspirasi COVID-19 dan niat pencegahan bergantung pada sifat teori konspirasi covid-19. Secara khusus, teori konspirasi terkait “hoax” memprediksi penolakan untuk terlibat dalam perilaku pencegahan, sedangkan teori konspirasi tentang virus yang diproduksi di laboratorium tampaknya mempromosikan perilaku persiapan yang lebih berpusat pada diri sendiri.

Terakhir, Biddlestone, Green, dan Douglas (2020) menunjukkan bahwa orang-orang dengan orientasi budaya individualis (vs kolektivis) menunjukkan niat yang lebih rendah untuk terlibat dalam perilaku pencegahan COVID-19, sebuah hubungan yang dimediasi oleh kepercayaan pada teori konspirasi COVID-19.

Penelitian telah mengidentifikasi konsekuensi negatif lain dari teori konspirasi COVID-19. Sebagai contoh, Jolley dan Paterson (2020) menunjukkan bahwa kepercayaan pada teori konspirasi bahwa tiang telepon 5G menyebarkan COVID-19 meramalkan keinginan yang lebih besar untuk merusak tiang 5G dan melakukan kekerasan secara lebih umum sebagai sarana untuk menyelesaikan sesuatu.

Beberapa pracetak yang tersedia di PsychArXiv.com juga menggambarkan konsekuensi negatif dari teori konspirasi COVID-19. Ini termasuk dukungan untuk pengobatan alternatif seperti hydroxychloroquine (Bertin et al., 2020), mengkonsumsi bawang putih dan koloid perak (Teovanovi et al., 2020), dan perilaku mementingkan diri sendiri seperti menimbun (Bai, 2020). Seperti teori konspirasi politik, perubahan iklim, dan antivaksin, teori konspirasi COVID-19 juga tampaknya merugikan. Pada saat komunitas perlu fokus pada upaya untuk menghentikan penyebaran virus dan mencegah kematian lebih lanjut, teori konspirasi yang menyebar di dalam dan di antara komunitas tampaknya merusak upaya tersebut.

Mengatasi Dampak Teori Konspirasi

Secara umum, sulit untuk mengatasi konsekuensi dari teori konspirasi karena teori tersebut sering berlapis-lapis, samar-samar, dan karena itu tahan terhadap diskonfirmasi (misalnya, Lewandowsky et al., 2012). Juga, kepercayaan pada teori konspirasi sering didorong oleh identitas sosial dan politik yang dipegang teguh, dan ikatan keanggotaan kelompok ini sulit untuk diputuskan (Uscinski et al., 2016). Ketika orang menjadi lebih terikat pada kelompok yang menganut keyakinan konspirasi, kemungkinan besar mereka akan dibujuk untuk bertindak berdasarkan keyakinan mereka dan menyebabkan kerusakan lebih lanjut, seperti yang terjadi dengan protes “antimasker” di seluruh AS, yang sering diikuti oleh aktivis antivaksin. dan pendukung “QAnon” yang percaya bahwa Demokrat berada di pusat lingkaran pedofilia dan bahwa Presiden Republik Donald Trump memimpin perang melawan mereka.

Baca Juga   VIRAL! Polisi Tangkap Wanita Pengirim Sate Beracun

Gerakan sosial seperti itu, yang didorong kuat oleh teori konspirasi, berpotensi mengarah pada tindakan kekerasan dan terorisme (Douglas et al., 2019). Namun, menarik keanggotaan kelompok yang lebih besar mungkin merupakan strategi yang efektif untuk menangani teori konspirasi. Misalnya, Biddlestone, Green dan Douglas (2020) menunjukkan bahwa sementara individualis lebih cenderung mempercayai teori konspirasi COVID-19, sehingga menunjukkan keengganan untuk terlibat dalam perilaku pencegahan, hal ini tidak terjadi pada kolektivis. Orang-orang dengan orientasi budaya kolektivis sebenarnya lebih cenderung menunjukkan niat untuk terlibat dalam perilaku preventif. Oleh karena itu, mempromosikan kolektivisme, atau pendekatan “kita bersama-sama”, dapat menjadi cara untuk mengurangi kerentanan terhadap teori konspirasi dan meningkatkan respons masyarakat terhadap COVID-19.

Tantangan lain dalam menghadapi teori konspirasi COVID-19 adalah masyarakat cenderung menolak bantahan langsung dari pemerintah dan pihak berwenang karena kelompok-kelompok tersebut dianggap sebagai bagian dari konspirasi, dan tindakan mereka dianggap sebagai bukti konspirasi mereka. Sebagai “orang lain” atau outgroup, mereka juga dipandang sebagai kelompok yang tidak dapat dipercaya untuk menyampaikan informasi yang bermanfaat, jujur, dan dapat diandalkan karena mereka dianggap memiliki motif mementingkan diri sendiri.

Juga tidak membantu bahwa teori konspirasi sering disebut-sebut oleh para pemimpin dan orang-orang dalam posisi kepercayaan dan otoritas (lihat juga Antonakis, 2021, untuk diskusi lebih lanjut tentang kepemimpinan selama masa krisis). Ketika sumber informasi tepercaya mendukung teori konspirasi, ide-ide yang merusak dapat dengan mudah mendapatkan momentum. Oleh karena itu, satu jalur penelitian yang menjanjikan mungkin menggunakan “pembawa pesan tepercaya” untuk mengurangi dampak teori konspirasi.

Dengan kata lain, memerangi teori konspirasi mungkin akan lebih berhasil jika argumen balasan berasal dari sumber tepercaya seperti anggota ingroup yang dihargai, bukan anggota outgroup yang biasanya dikaitkan dengan ketidakpercayaan (Nisbet, 2009). Misalnya, jika anggota lama forum konspirasi online menentang teori konspirasi COVID-19, anggota forum lainnya lebih cenderung mendengarkan argumen ini dibandingkan argumen yang berasal dari perwakilan pemerintah atau ilmuwan.

Garis penelitian lain yang menjanjikan menunjukkan bahwa “menyuntik” orang dengan informasi faktual dapat membendung pengaruh teori konspirasi. Jolley dan Douglas (2017) menunjukkan bahwa bagi orang yang percaya pada teori konspirasi antivaksin, argumen antikonspirasi langsung meningkatkan niat untuk memvaksinasi anak fiksi ketika argumen ini disajikan sebelum teori konspirasi.

Namun, begitu teori konspirasi didirikan, mereka sulit untuk dikoreksi dengan argumen antikonspirasi. Strategi terkait mungkin berupa peringatan sebelum pajanan—yaitu, jika orang secara eksplisit diperingatkan sebelumnya bahwa informasi yang akan mereka lihat mungkin tidak akurat atau menyesatkan, mereka mungkin lebih mampu menolaknya (Lewandowsky et al., 2012).

Ini tampaknya menjadi strategi yang efektif selama peringatan menjelaskan bahwa informasi yang salah dapat memiliki efek yang bertahan lama. Intervensi serupa yang menyajikan fakta tentang COVID-19 atau memperingatkan orang-orang tentang informasi yang menyesatkan dan oleh karena itu memungkinkan mereka untuk menemukan teori konspirasi sebelum mereka jatuh cinta pada mereka, mungkin merupakan strategi yang efektif melawan teori konspirasi COVID-19.

Share :

Baca Juga

May Day tahun 2021

Ringkasan Berita

May Day tahun 2021
Thousands flee for Thailand as Myanmar military bombs border area

Ringkasan Berita

Ribuan orang melarikan diri ke Thailand saat militer Myanmar mengebom daerah perbatasan
Pemerintah Resmi Melarang Mudik Lebaran

Ringkasan Berita

Pemerintah Resmi Melarang Mudik Lebaran 2021
Keutamaan malam Nuzulul Quran

Ringkasan Berita

Keutamaan malam Nuzulul Quran dan amalan yang dianjurkan
Hari Libur dan Cuti Bersama

Ringkasan Berita

Daftar Hari Libur dan Cuti Bersama Tahun 2021
cerita horor

Ringkasan Berita

Cerita Horor Terjebak di Pemakaman
Penggunaan grammar yang salah

Ringkasan Berita

Beberapa Contoh Penggunaan Grammar yang Salah
Keutamaan Malam Lailatul Qadar

Ringkasan Berita

Keutamaan Malam Lailatul Qadar